Lonjakan Kelahiran Anak Kedua Terjadi di Tiongkok


Hargo.co.id- Banyak pasangan di Tiongkok yang langsung memulai program anak kedua, sejak kebijakan satu anak di tiap keluarga dicabut pada awal 2016

Pada bulan-bulan terakhir tahun ini, ada sekitar 1 juta bayi yang lahir sebagai anak kedua. Lonjakan diperkirakan semakin tinggi dalam tahun-tahun berikutnya.

Dulu, sekitar 1970-an, Tiongkok memang menerapkan satu anak di tiap keluarga. Akibatnya, banyak perempuan yang melakukan aborsi.

Jika hanya boleh mempunyai satu anak, mereka memilih yang berjenis kelamin laki-laki. Tiga dekade kemudian, efek lainnya baru terasa.

Yakni, jumlah kelompok usia lansia lebih besar daripada usia produktif. Plus, terjadi ketidakseimbangan gender. Laki-laki lebih banyak ketimbang perempuan.

Tiga tahun lalu, kebijakan itu mulai diperlonggar. Keluarga boleh mempunyai anak kedua asalkan orang tuanya merupakan anak tunggal.

Kebijakan tersebut tidak mendapat respons baik. Baru kemudian awal 2016, pemerintah Tiongkok membolehkan keluarga mempunyai lebih dari satu anak tanpa syarat apa pun.

Wakil Direktur Komisi Keluarga Berencana dan Kesehatan Nasional Wang Pei’an mengungkapkan, sepanjang 2016 ini, diperkirakan ada lebih dari 17,5 juta kelahiran.

Share

Leave a Comment