Ada 1.150 Pembalap di Event Tour de Bintan

Ilustrasi

Hargo.co.id JAKARTA – Menteri Pariwisata Arief Yahya bakal melaunching Tour de Bintan, di Balairung, Gedung Sapta Pesona, Kemenpar, Jalan Merdeka Barat, Jakarta, Selasa malam 22 Maret 2016. Ribuan pembalap sepeda akan andil dalam event bertajuk sport tourism yang rencananya dihelat di Pulau Bintan, 1-3 April 2016 itu.

“Kemenpar akan terus mensupport events yang berdekatan dengan Singapore maupun Malaysia,” ungkap Menpar Arief Yahya, di Jakarta.

Menurut Arief Yahya, proxility atau kedekatan itu sangat penting dalam pariwisata, mirip dengan bisnis telekomonikasi. Semakin dekat, semakin besar peluang untuk mendapatkan jumlah wisman yang lebih banyak. Bintan, itu hanya 45 menit dari Singapore, dan 1 jam dari Malaysia.

Karena itu, kawasan yang berdekatan itu sangat strategis untuk menjaring wisman dari negara tetangga. “Tahun 2015, Wisman dari Singapore terbesar ke Indonesia, hampir 2 juta orang. Peringkat kedua, Malaysia dengan 1,7 juta orang. Baru China 1,3 juta, dan Australia 1,17 juta,” jelas Arief Yahya.

Sama dengan Thailand, yang jaraknya paling dekat di antara negara-negara ASEAN. Turis China yang ke Thailand sampai 8 juta, lalu orang Malaysia yang ke Thailand juga 3,4 juta orang, karena aksesnya bisa ditempuh dengan jalur darat. “Itu bukti bahwa jarak dan akses itu mempengaruhi tingkat kunjungan Wisman.

“Kita punya Great Batam yang secara geografis dekat dengan Singapore dan Malaysia, aksesibilitasnya juga mudah, dengan jalur laut. Karena itulah, sport tourism di Kepri sangat ideal untuk menggaet wisman dari dua negara itu,” tutur Mantan Dirut PT Telkom itu.

Bagaimana dengan persiapan Tour de Bintan? “Tahun ini sudah ada pendaftar 1.150 pembalap, dari 40 negara yang ikut serta,” jawab Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Bintan, Luki Zaiman Prawira, Senin (21/3).