Selamat Datang Bunga Rendah Rasa Berdebar

Dahlan Iskan

Oleh Dahlan Iskan

SEBENARNYA ini keberhasilan besar. Besar sekali: pemerintah berhasil memaksa bank menurunkan bunga pinjaman. Betul. Pemerintah betul. Sudah terlalu lama dunia perbankan menikmati bunga tinggi. Sampai laba perbankan di Indonesia luar biasa tingginya. Termasuk tertinggi di dunia. Bank-bank asing pun ikut berbahagia.

Mestinya peristiwa ”bunga rendah” ini disambut gegap gempita. Terutama oleh dunia usaha. Ini luar biasa. Ini bersejarah.

Inilah saatnya penganut aliran ”bunga rendahlah yang mendorong ekonomi” berkibar. Mengalahkan penganut aliran ekonomi pasar. Presiden, Wapres, dan Menko Perekonomian kali ini kompak. Kebetulan Menko Perekonomiannya, Darmin Nasution, memang dari aliran ”bunga rendah” ini.

Bacalah bukunya. Yang terbit saat Darmin mengakhiri masa jabatannya sebagai gubernur Bank Indonesia. Tiga tahun lalu. Buku yang sangat bagus. Terlihat jelas di situ. Dia berideologi bunga rendah.

Saya sendiri ikut bergembira. Tapi, saya masih harap-harap cemas. Sedap-sedap ngeri. Di satu pihak, saya sangat senang. Di pihak lain, saya tahu: keberhasilan bunga murah memerlukan banyak syarat. Salah satunya: inflasi harus juga rendah.

Bisakah pemerintah membuat inflasi rendah? Dan stabil? Dan dalam waktu yang panjang?

Menurut hukum ekonomi yang lazim, pemerintahlah yang lebih dulu membuktikan bisa membuat inflasi rendah. Ini berarti pemerintah terbukti bisa menjaga harga-harga tidak naik. Setelah itu terbukti, dunia perbankan harus menurunkan bunga. Kalau bandel, barulah dipaksa.

Kali ini rupanya hukum itu akan dibalik: suku bunga dulu yang harus rendah. Nantilah. Inflasi akan ikut rendah.

Tentu ini bukan tontonan. Tapi, cerita yang dibalikkan itu menarik untuk disaksikan. Dengan berdebar. Menanti akhir dari cerita itu.