Sabtu, 3 Desember 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



10 Herbal Alami Ini Ampuh Atasi Tekanan Darah Tinggi

Oleh Admin Hargo , dalam LifeStyle , pada Jumat, 2 September 2022 | 08:05 Tag: , , , , , ,
  Ilustrasi, jus Seledri. (iStockPhoto/jenifoto)

Hargo.co.id, JAKARTA – POLUSI udara, gaya hidup yang tidak sehat, serta mengonsumsi berbagai makanan dan minuman yang kaya lemak dan gula bisa membuat tubuh Anda mudah terserang penyakit.

Salah satu penyakit umum yang kini banyak menyerang ialah tekanan darah tinggi.

Tekanan darah tinggi diakibatkan karena naiknya tekanan darah dalam tubuh Anda.

Untuk berbagai alasan, banyak orang lebih memilih untuk mencoba perawatan alami sebelum menggunakan obat untuk mengatasi semuanya.

Mulai dari sakit tenggorokan, alergi musiman hingga kecemasan dan depresi.

Begitu juga dengan tekanan darah tinggi. Banyak penderita tekanan darah tinggi lebih memilih mengonsumsi herbal alami mengobati penyakit mereka.

Berikut penjelasannya, seperti dilansir JPNN.com, Jumat (02/09).

1. Buchu

Buchu adalah tanaman asli bagian Afrika Selatan.

Dua senyawa yang ditemukan di buchu, isomenthone dan diosphenol, diyakini memiliki sifat diuretik.

Itu berarti buchu bisa membantu tubuh Anda mengeluarkan kelebihan air dan garam melalui urin. Ketika ini terjadi, volume darah dan tekanan pada arteri berkurang.

2. Bawang putih

Studi menunjukkan bahwa suplemen bawang putih bisa membantu mengurangi tekanan darah pada penderita hipertensi.

Rata-rata, orang dewasa yang mengonsumsi 300 miligram (mg) ekstrak bawang putih kering mengurangi tekanan darah sistolik sekitar 7 mm Hg dan tekanan darah diastolik sekitar 5 mm Hg.

Penting untuk dicatat bahwa bawang putih paling baik digunakan sebagai pelengkap pengobatan hipertensi, bawang putih saja tampaknya tidak memiliki manfaat yang sama.

3. Sirsak

Sirsak, adalah buah tropis yang telah lama digunakan di beberapa budaya untuk mengelola hipertensi dan diabetes tipe 2.

Dalam satu penelitian baru-baru ini, orang dengan prehipertensi yang mengonsumsi suplemen sirsak memiliki tekanan darah sistolik dan diastolik yang secara signifikan lebih rendah setelah tiga bulan dibandingkan dengan orang yang tidak menerima pengobatan.

Sirsak tampaknya mengurangi aktivitas enzim yang membantu mengatur gula darah (glukosa).

Mengurangi gula darah berkontribusi pada pengurangan produksi insulin, yang dapat menjaga tingkat tekanan darah tetap terkendali.

4. Seledri

Seledri dianggap sebagai salah satu herbal alami yang membantu pengaturan tekanan darah karena bahan kimia alami yang disebut 3-n-butylphthalide, yang telah ditemukan untuk menurunkan tekanan darah pada hewan.

5. Kemangi

Kemangi telah digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok untuk mengobati berbagai penyakit dan kondisi kardiovaskular seperti hipertensi.

Ramuan ini dikenal tinggi eugenol, senyawa tanaman yang terkait dengan penurunan tekanan darah.

Minyak esensial kemangi manis juga mungkin memiliki sifat penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE), yang terkait dengan manfaat antihipertensi.

6. Biji rami

Biji rami, juga dikenal sebagai biji rami, adalah sumber asam lemak omega-3, terutama asam alfa-linolenat (ALA).

Mengonsumsi ALA tingkat tinggi dikaitkan dengan tekanan darah yang lebih rendah.

Itu mungkin mengapa penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi minyak biji rami atau biji rami utuh bisa membantu mengurangi tekanan darah sistolik dan diastolik.

7. Wijen

Biji wijen kaya akan vitamin E, yang dikaitkan dengan faktor pelindung untuk kesehatan jantung.

Penelitian tentang sifat antihipertensi wijen masih berlangsung.

Sejauh ini, penelitian menunjukkan bahwa makan biji wijen atau minyak wijen bisa membantu mengurangi tekanan darah.

8. Peterseli

Peterseli adalah diuretik lain yang dikenal. Satu studi menemukan bahwa ekstrak peterseli mengurangi tekanan darah sistolik, diastolik.

9. Timi

Satu studi menemukan bahwa mengonsumsi suplemen thyme liar menyebabkan penurunan tekanan darah yang signifikan pada tikus antihipertensi.

Penelitian hewan sebelumnya juga menunjukkan bahwa thyme mungkin bermanfaat untuk mengurangi tekanan darah dan mengurangi risiko hipertensi.

10. Jahe

Jahe tampaknya memiliki sifat antihipertensi, dengan penelitian yang menggunakan perawatan jahe menunjukkan penurunan tekanan darah sistolik rata-rata 6 mm Hg dan penurunan tekanan darah diastolik 2 mm Hg untuk orang yang lebih muda dari 50 tahun.

Para peneliti percaya jahe mengandung komponen yang menghambat enzim pengubah angiotensin (ACE), yang pada gilirannya mengurangi tekanan pada pembuluh darah.(JPNN.com)

 

 

 

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Atasi Tekanan Darah Tinggi Anda dengan 10 Herbal Alami Ini“. Pada edisi Jumat, 02 September 2022.
(Visited 31 times, 1 visits today)

Komentar