Minggu, 29 November 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



3.040 Dokter Menolak Pakai Vaksin Covid-19, Sputnik V

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Dunia , pada Minggu, 16 Agustus 2020 | 17:05 WITA Tag: ,
  Ilustrasi Vaksin Covid-19.Foto: Daily Sabah


Hargo.co.id, RUSIA – Vaksin Covid-19 asal Rusia, Sputnik V yang baru diluncurkan telah mengantongi izin penggunaan dari pemerintah setempat.

Namun, mayoritas dokter di Rusia mengaku tak nyaman jika disuntik vaksin yang mengantongi izin dengan sangat cepat itu.

Seperti yang dilansir JPNN.com, Hal ini terungkap dalam survei yang melibatkan sedikitnya 3.040 dokter profesional di Rusia. Vaksin itu rencananya siap digunakan di akhir bulan ini.

Mereka keberatan lantaran Sputnik V belum menyelesaikan uji klinis tahap akhir dan dianggap terlalu tergesa-gesa karena mengejar gengsi dibanding keselamatan.

BACA  Bom Bunuh Diri Meledak Dekat Akademi Kepolisian

Survei yang melibatkan dokter dan spesialis kesehatan itu dilakukan melalui Doctors Handbook, sebuah aplikasi mobil.

Hasil survei dikutip pada Jumat lalu menunjukkan sebanyak 52 persen responden mengaku tak siap disuntik dengan vaksin, sedangkan sekitar 24,5 persen mengatakan sepakat menggunakan vaksin.

Hanya seperlima dari responden yang mengatakan akan merekomendasikan vaksin pada pasien, kolega, dan teman.

BACA  Dianggap Berbahaya, 89 Perusahaan Tiongkok Masuk Daftar Hitam AS

Penolakan itu kemudian diartikan sebagai sikap penakut dari para dokter, sedangkan yang lain sepakat jika skeptisisme yang ditunjukkan pakar luar negeri didasari rasa iri.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan jika vaksin yang dikembangkan oleh Gamaleya Institut itu adalah aman dan telah dicoba pada salah satu putrinya.

Menteri Kesehatan Mikhail Murashko menolak kekhawatiran yang disampaikan sejumlah pakar dengan menyebut kekhawatiran mereka “tak berdasar”.

BACA  Langkah Biden Makin Mulus, Trump Keok di Wisconsin dan Michigan

Sebelumnya, vaksin Covid-19 asal Rusia mendapatkan izin tanpa melibatkan uji coba pada ribuan sukarelawan yang dikenal dengan fase III.

Percobaan di fase tiga secara umum dipandang penting untuk mengantongi izin dari pemerintah. (rtr/ngopibareng/jpnn/hg)

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com dengan judul: “3.040 Dokter Menolak Memakai Vaksin Covid-19, Sputnik V“. Pada edisi Ahad, 16 Agustus 2020.

Komentar