Selasa, 5 Juli 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Akun WhatsApp Kena Hack, Jangan Panik, 2 Cara Ini Bisa Memulihkannya Kembali

Oleh Admin Hargo , dalam Features , pada Jumat, 11 Maret 2022 | 10:35 Tag: , , ,
  Ilustrasi bermain WhatsApp.(Foto: Pixabay/jorge_henao15)

Hargo.co.id, JAKARTA – WHATSAPP merupakan aplikasi yang sangat populer. Hal ini karena WhastApp merupakan aplikasi pesan gratis pertama di dunia.

Cara menggunakan WhatsApp cukup mudah dan tidak ribet. Misalnya, nama pengguna, WhatsApp tidak membutuhkannya.

Ini terhubung ke nomor ponsel Anda, jadi kamu akan muncul ke pengguna lain dengan nama yang sama yang mereka tetapkan untuk Anda di daftar kontak mereka.

Sayangnya, peretas bisa menyusup ke akun WhatsApp Anda. Ketika akun WhatsApp kena hack, kamu mungkin bertanya-tanya apa yang bisa Anda lakukan untuk mendapatkan kembali akun kamu dan mengamankannya untuk mencegah masalah di masa mendatang.

Salah satu indikator utama bahwa akun WhatsApp Anda disusupi adalah melihat kontak yang bukan milik Anda.

WhatsApp sangat intuitif sehingga akan menambahkan kontak Anda saat kamu masuk di perangkat baru.

Tanda lain tentu saja adalah pesan yang tidak Anda kirim. Jika Anda membuka WhatsApp dan melihat pesan yang mencurigakan, kemungkinan seseorang menggunakan akun Anda.

Tanda lain dari akun WhatsApp yang disusupi adalah komunikasi aneh dari perusahaan.

Misalnya, Anda mungkin telah menerima email tentang perubahan pada akun Anda.

Jika Anda menerima sesuatu seperti ini, ada baiknya untuk mengambil tindakan sekarang.

Terakhir, perusahaan itu sendiri mungkin telah diretas. Situasi ini biasanya merupakan serangan berskala luas yang membahayakan data pengguna.

Sayangnya, tidak ada cara yang bagus untuk mendeteksi jenis aktivitas ini, tetapi WhatsApp akan mengirimi Anda pemberitahuan bahwa akun Anda mungkin telah disusupi.

Sekarang setelah Anda menemukan cara untuk mengetahui apakah akun WhatsApp Anda diretas, saatnya mempelajari cara mengambil tindakan.

Ingat, Anda ingin bertindak cepat untuk melindungi informasi pribadi kamu dan mendapatkan kembali kendali atas akun Anda.

Berikut penjelasannya, seperti dilansir JPNN.com.

1. Beritahu Kontak Anda

Salah satu penipuan terbaru di tahun 2021 adalah peretas meminta kode verifikasi sambil berpura-pura menjadi kontak Anda.

Karena sifat dari fitur keamanan WhatsApp, yang Anda butuhkan hanyalah nomor telepon dan kode verifikasi untuk masuk.

Ketika seseorang menyusup ke akun WhatsApp Anda, mereka sekarang bisa mengirim pesan ke kontak Anda yang menyatakan bahwa perusahaan mengirim kode verifikasi Anda dan mendapatkan akses ke akun mereka.

Itulah mengapa salah satu hal pertama yang ingin Anda lakukan adalah mengirim pesan ke teman dan keluarga Anda, memberi tahu mereka bahwa Anda telah kehilangan akses ke akun Anda.

Tindakan ini mencegah eksploitasi lebih lanjut atas akun Anda dan orang lain.

Alasan lain Anda ingin memberi tahu kontak Anda bahwa kamu tidak memiliki akses ke akun WhatsApp Anda adalah karena mereka mungkin mencari informasi pribadi Anda.

Dari nomor perbankan Anda ke alamat email Anda, peretas akan dengan cerdik mencoba untuk mendapatkan akses sebanyak mungkin ke informasi pribadi Anda.

2. Jangan Keluar dan Masuk

Kembali Jika Anda Menerima Kode Verifikasi

Meskipun ini mungkin tampak sedikit aneh, salah satu metode yang digunakan peretas adalah kode verifikasi untuk mengunci Anda sehingga mereka bisa memperoleh akses.

Tindakan ini berfungsi karena WhatsApp hanya mengizinkan begitu banyak kode verifikasi untuk dikirim sekaligus.

Ketika peretas menggunakan semua upaya Anda, Anda harus menunggu 12 jam untuk menerima yang lain.

Namun, peretas lebih siap dari Anda, jadi mereka akan mendapatkan kode dan masuk ke akun Anda, mereka secara efektif mengunci Anda.

Jika Anda menerima beberapa SMS WhatsApp dengan kode verifikasi, sebaiknya abaikan saja. Terus gunakan akun WhatsApp Anda seperti biasa.(JPNN.com)

 

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Akun WhatsApp Kena Hack, Jangan Takut, 2 Cara Ini Bisa Memulihkannya Kembali“. Pada edisi Jumat, 11 Maret 2022.
(Visited 39 times, 1 visits today)

Komentar