Senin, 10 Mei 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Aliansi Etnik Myanmar Angkat Senjata, 10 Polisi Junta Militer Tewas

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Dunia , pada Sabtu, 10 April 2021 | 19:05 WITA Tag: ,
  Petugas polisi anti huru hara mengamankan demonstrator saat aksi protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, Selasa (2/3/2021). Foto: ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/rwa


Hargo.co.id, YANGON – Aliansi tentara etnik di Myanmar yang menentang penindasan junta terhadap demonstran anti-kudeta menyerang kantor polisi di wilayah timur pada Sabtu dan menewaskan sedikitnya 10 anggota.

Kantor polisi Naungmon di Negara Bagian Shan diserang pada Sabtu pagi oleh para petempur aliansi tersebut, yang mencakup Tentara Arakan, Tentara Pembebasan Nasional Ta’ang dan Tentara Aliansi Demokratik Nasional Myanmar, seperti dilansir media.

BACA  Pembantai Jemaah Masjid di Selandia Baru Akhirnya Ikhlas Disebut Teroris

Kantor Berita Shan News melaporkan setidaknya 10 polisi tewas, sementara media Shwe Phee Myay menyebutkan bahwa korban tewas berjumlah 14 orang.

Juru bicara junta Myanmar tidak menelepon balik untuk dimintai komentar.

Lebih dari 600 orang tewas di tangan militer Myanmar dalam penindasan terhadap demonstran yang menentang kudeta 1 Februari, menurut kelompok pemantau.

BACA  Rakyat Malaysia Turut Berkabung Atas Musibah KRI Nanggala-402

Saat kekerasan semakin brutal, belasan kelompok bersenjata mengecam junta tidak sah dan berjanji akan mendukung para demonstran.

Anggota parlemen sipil, yang mayoritas bersembunyi usai dilengserkan, mengumumkan rencana untuk membentuk “pemerintahan bersatu nasional” – dengan para pemimpin etnis mengemban peran utama – dan menggelar pembicaraan daring mengenai perlawanan bersama melawan junta militer. (ant/dil/jpnn/hargo)

BACA  Tanpa Sadar, Anggota Parlemen Kanada Telanjang Saat Sidang Daring

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Musuh Junta Myanmar Angkat Senjata, 10 Polisi Tewas Mengenaskan“. Pada edisi Sabtu, 10 April 2021.

Komentar