HeadlineKabar Nusantara

Bandara Djalaluddin Gorontalo Ditutup, Penumpang Sesalkan Lambatnya Pemberitahuan

×

Bandara Djalaluddin Gorontalo Ditutup, Penumpang Sesalkan Lambatnya Pemberitahuan

Sebarkan artikel ini
Bandara Djalaluddin Gorontalo Ditutup, Penumpang Sesalkan Lambatnya Pemberitahuan
Bandara Djalaluddin di Kabupaten Gorontalo. (Foto: Dok.djalaluddinairport.com)

Hargo.co.id, GORONTALO – Langkah pihak Bandara Djalaluddin Gorontalo yang baru mengumumkan untuk menghentikan semua aktivitas penerbangan disesalkan oleh sejumlah penumpang.

Berita Terkait:  Anak Tiri Tikam Bapak Sambung Usai Cekcok di Warung Jajanan

badan keuangan

Menurut mereka, pihak manajemen Bandara Djalaluddin Gorontalo, tidak memberikan informasi lebih awal terkait pembatalan penerbangan akibat erupsi Gunung Raung di Sulawesi Utara.

Baim, salah satu penumpang Lion Air tujuan Makassar, Sulawesi Selatan, mengatakan,

badan keuangan

seharusnya pihak bandara memberitahukan hal tersebut lebih awal agar mereka tidak perlu datang ke bandara.

Berita Terkait:  Perpaduan Sosok Nasionalis dan Religius, Nelson: Gorontalo All Out Menangkan Ganjar-Mahfud

“Saya sedikit kecewa juga dengan keputusan ini, ya karena saya sebelum ke bandara tidak mendapatkan informasi, nanti sudah tiba di bandara dan siap berangkat informasi baru disampaikan oleh pihak bandara,” kata Baim, salah satu penumpang saat diwawancarai awak media.

Dirinya mengatakan, akibat informasi pembatasan yang baru diumumkan tersebut, sekitar 100 penumpang Lion Air yang hendak transit di Makassar, turut membatalkan perjalanannya.

Berita Terkait:  Viral, Pemuda Aceh Dianiaya Hingga Tewas Oleh Oknum Paspampers, Danpaspampres Buka Suara

Example 300250
Dia juga menyayangkan ketidakpastian mengenai informasi penerbangan selanjutnya. Kendati demikian, dirinya tetap akan menunggu pembaruan informasi secara berkala.

“Kalau penerbangan selanjutnya itu belum disampaikan, karena informasi itu disampaikan secara berkala. Misal, hari ini akan diberitahukan pada pukul 16.00 WITA kemudian diperpanjang sampai pada besok hari hingga jam 12.00 siang,” kata Baim.

Berita Terkait:  Gasak Uang Mantan Bos, Pemuda Asal Wanggarasi Dibekuk Polisi

Sementara itu, Kepala Bandara Djalaluddin Gorontalo Joko Harjani dalam keterangannya menyampaikan, terhitung sejak Selasa (30/4/24) hari ini, Bandara Djalaluddin Gorontalo resmi ditutup sementara.

Hal ini sehubungan dengan terbitnya NOTAM No.C0575/24 NOTAMN,

dengan ringkasan isi NOTAM adalah penutupan sementara Bandara Djalaluddin Gorontalo

akibat dampak abu vulkanik Gunung Ruang, Kabupaten Sitaro, Sulawesi Utara.

Berita Terkait:  Kadiv Humas Terima Kunjungan IWO

Oleh karena itu, Bandara Djalaluddin Gorontalo dinyatakan ditutup hari ini, 30 April 2024,

mulai pukul 10.00 WITA sampai dengan 16.00 WITA.

“Dampak abu vulkanik erupsi Gunung Ruang itu, saat ini telah meluas hingga Ruang Udara Bandara Djalaluddin Gorontalo sehingga mengganggu keselamatan penerbangan di wilayah Provinsi Gorontalo,”ungkap Joko.

Berita Terkait:  Sembilan Partai Peraih Kursi di DPRD Kabgor Bertemu, Ini yang Dibahas

Dirinya menjelaskan, sampai saat ini, pihaknya beserta stakeholder terkait, termasuk Kantor Otoritas Bandar Udara

Wilayah VIII Manado, GM Airnav Manado, dan Pelayanan Informasi Aeronautika Manado terus melakukan koordinasi secara berkala.

Koordinasi tersebut dilakukan untuk mengevaluasi perkembangan dampak abu vulkanik Gunung Ruang

terhadap wilayah Provinsi Gorontalo untuk menentukan perpanjangan maupun pencabutan NOTAM tersebut.

Berita Terkait:  Terpilih Secara Aklamasi, Eduart Wolok Ucapkan Terimakasih ke ISNU

Joko mengatakan, perkembangan informasi terkait penutupan sementara Bandara Djalaluddin Gorontalo akan disampaikan secara berkala.(*)

Penulis: Raman Supriyatna Tamu / Mahasiswa Magang UNG
Editor: Sucipto Mokodompis 

Berita Terkait:  Menkominfo Dijabat Budi Arie, Dilantik Bersamaan dengan Sejumlah Wamen



hari kesaktian pancasila