Minggu, 29 Mei 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Bangun Bioskop di Indonesia, Korsel dan Taiwan Alokasikan USD200 Juta

Oleh Berita Hargo , dalam Kabar Nusantara News , pada Senin, 7 Maret 2016 | 17:28 Tag: , , ,
  

Hargo.co.id – Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengidentifikasi minat dua investor dari Korea Selatan dan Taiwan untuk masuk dalam bidang usaha bioskop.

“Investor asal Korea Selatan yang cukup serius telah mengalokasikan 200 juta dolar AS (setara dengan Rp2,78 triliun, kurs Rp13.900) untuk membangun 80-100 titik layar baru di Indonesia,” ujar Kepala BKPM Franky Sibarani dalam siaran persnya yang diterima di Jakarta, Sabtu (5/3).

Sementara perusahaan asal Taiwan yang telah lama bergerak di bidang industri sinema telah menyiapkan dana lima juta dolar AS (sekitar Rp69,5 miliar) sebagai investasi awal di Indonesia.

Franky mengatakan semakin banyak perusahaan yang berinvestasi di bidang bioskop dapat menghasilkan dampak ganda yang sangat besar bagi perekonomian Indonesia khususnya ekonomi kreatif.

“Ke depan, ekonomi kreatif akan menjadi tulang punggung bagi perekonomian Indonesia,” katanya.

Ia juga berharap investasi dari Korea Selatan dan Taiwan itu dapat memperbaiki rasio penduduk dan layar yang masih senjang.

“Di sektor eksebisi, rasio penduduk dan layar dinilai masih perlu dikembangkan dari posisi saat ini sebanyak 1.000-an layar untuk 250 juta penduduk,” ujarnya.

Menurut Franky, industri film nasional punya potensi besar untuk berkembang mengingat dalam UU Nomor 33 Tahun 2009 tentang Perfilman, telah diatur adanya ketentuan bioskop diwajibkan untuk menayangkan film nasional dengan 60 persen berbanding 40 persen untuk film asing.

“Kewajiban tersebut memungkinkan film nasional semakin banyak diproduksi sehingga dapat berdampak kepada ‘talent-talent’ Indonesia di sektor film semakin berkembang,” katanya.

Revisi Daftar Negatif Investasi (DNI) tentang bidang usaha perfilman juga dinilai memiliki andil besar dalam mendorong industri perfilman nasional.

“Perubahan kebijakan ini diharapkan dapat mendorong berkembangan industri film nasional,” pungkas Franky. (Ismed/hargo)

(Visited 1 times, 1 visits today)

Komentar