Kamis, 13 Mei 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Begini Tanggapan MUI Soal Pernikahan Aming dan Evelyn

Oleh Berita Hargo , dalam Kabar Nusantara News , pada Rabu, 8 Juni 2016 | 16:18 WITA Tag:
  


Hargo.co.id PERNIKAHAN komedian Aming dengan Evelyn Nada Anjani alias Kevin beberapa waktu belakangan menghebohkan publik. Keduanya dituding sebagai pasangan lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT).

Lantas bagaimana pandangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) terkait pernikahan Aming dan Kevin? Benarkah pernikahan keduanya merupakan tanda-tanda kiamat sudah dekat?

Ketua MUI Pusat Bidang Kerjasama Internasional, KH. Muhyiddin Junaedi mengatakan, dalam Islam pernikahan harus dilakukan antara dua jenis makhluk Allah yang beda jenis dengan satu agama, bukan sesama jenis.

BACA  Tolak UU Cipta Kerja, Buruh Kembali Gelar Aksi

“Selain itu (beda jenis satu agama) tak diperbolehkan walaupun secara hukum positif bisa saja legal. Legal tak senantiasa sejalan dengan hukum syariah atau halal,” ujar KH Muhyiddin Junaedi kepada pojoksatu (JPNN Group) Senin malam (6/6/2016).

BACA  Ceramah soal KRI Nanggala 402, Ustaz Ruddin Menangis saat Berdoa Lalu Meninggal di Mimbar

Muhyiddin tak menjawab secara lugas terkait anggapan pernikahan Aming dan Kevin merupakan tanda-tanda kiamat sudah dekat.

Yang jelas, Ketua Ikatan Saudagar Muslim se-Indonesia ini menyebutkan pria yang meniru atau menyerupai gaya wanita tidak diperbolehkan dalam Islam. Begitu juga sebaliknya.

“Dalam Islam, tasabbuh atau menyerupai atau meniru pola hidup itu tak boleh,” imbuh mantan Ketua Pimpinan Daerah Muhammdiyah (PDM) Kota Bogor ini.

BACA  Gembong Narkoba Daniel Edi Johannes Divonis Hukuman Mati

Meski pernikahan Aming dan Kevin terbilang kontroversial, KH Muhyiddin tetap berperasangka baik. Dia berharap aqidah Evelyn sama dengan aqidah Aming.

“Memang ada sisi lain yang mngusik publik, yaitu penampilannya (Kevin) yang seperti lelaki dengan rambut pendek,” tandas Muhyiddin. (one/ps/hargo)


Komentar