Rabu, 23 September 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Besok Gerhana Matahari Cincin, BMKG Bilang Begini

Oleh Jamal De Marshall , dalam Kabar Nusantara , pada Rabu, 25 Desember 2019 | 16:00 WITA Tag:
  


Hargo.co.id– Sebanyak 25 kota di Indonesia akan dilewati gerhana matahari cincin (GMC) besok (26/12). Deputi Bidang Geofisika Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Muhamad Sadly menyatakan, fenomena langka itu bakal terjadi di seluruh wilayah Indonesia.

Namun, mereka yang berada di luar 25 kota tersebut hanya bisa melihat gerhana matahari dalam bentuk gerhana sebagian. Durasi cincin terlama bisa dilihat di Selat Panjang, Riau. ”Akan terjadi di sana selama 3 menit 38,9 detik,” jelas Sadly kemarin (24/12).

BACA  Mendagri Beri Penghargaan pada Pasangan Calon Kada yang Tertib

Bagi yang ingin melihat GMC, Sadly mengingatkan mereka untuk tidak menatapnya langsung dengan mata telanjang. ”Itu dilarang. Sinar ultraviolet dari matahari yang tajam dapat mengakibatkan sakit mata sampai kebutaan,” tegasnya.

Jangan pula coba mengakali dengan menggunakan kacamata hitam, film foto, film rontgen, atau alat optik apa pun tanpa filter matahari. Risikonya sama dengan menatapnya dengan mata telanjang.

BACA  Waduh! Tank TNI AD Tabrak 4 Motor dan 1 Gerobak Tahu

”Untuk melihat, diharuskan pakai kacamata gerhana. Kalaupun mau pakai film rontgen, harus rangkap lima dan hanya bisa dipakai sebentar,” ungkapnya.

Sadly menjelaskan, GMC merupakan peristiwa ketika matahari, bulan, dan bumi berposisi tepat segaris. Pada saat itu, piringan bulan yang teramati dari bumi lebih kecil daripada piringan matahari. Akibatnya, matahari terlihat seperti cincin, yaitu gelap di bagian tengahnya dan terang di bagian pinggir. Biasanya, saat fase cincin terjadi, langit meredup menjadi seperti fajar atau senja.

BACA  Pilkada Serentak 2020: KPK Tetap Bidik Calon Kada Terindikasi Korupsi

GMC terakhir terjadi di Indonesia pada 26 Januari 2009. GMC diperkirakan datang lagi pada 21Mei 2031 dengan jalur cincin Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku. Sementara itu, GMC 14 Oktober 2042 bakal melewati Kalimantan, Sulawesi, dan Nusa Tenggara Timur.

*Berita ini juga disiarkan oleh JawaPost.com pada edisi 25 Desember 2019


Komentar