Rabu, 3 Maret 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



BMKG Beri Peringatan Dini soal Potensi Cuaca Ekstrem, Masyarakat Tolong Waspada!

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Nusantara , pada Sabtu, 23 Januari 2021 | 23:05 WITA Tag: , ,
  Cuaca ekstrem diprediksi akan terjadi pada malam Tahun Baru. Foto: Ricardo/JPNN.com


Hargo.co.id, JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) meminta masyarakat di sejumlah daerah mewaspadai potensi cuaca esktrem hingga bencana banjir.

Berdasarkan prakiraan BMKG, potensi cuaca ekstrem tersebut dapat terjadi dalam beberapa ke depan.

“Untuk tujuh hari ke depan kondisi cuaca sangat dipengaruhi dinamika atmosfer baik yang bersifat lokal, regional maupun global,” kata Deputi Meteorologi BMKG Guswanto dalam konferensi pers daring yang dipantau di Jakarta, Sabtu (23/1).

Dia memaparkan untuk hujan ekstrem berpotensi terjadi tiga hari ke depan, yakni 23-26 Januari 2021 di Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Papua Barat, dan Papua.

Hujan ekstrem sangat berpotensi menimbulkan dampak bencana hidrometeorologi seperti banjir, banjir bandang, tanah longsor yang dapat membahayakan bagi publik.

Selain itu juga potensi hujan lebat disertai kilat/petir dan gelombang tinggi yang membahayakan pelayaran dan penerbangan.

BACA  BPOM Beri Izin Vaksin Covid-19 Untuk Lansia, Tetapi Ada Catatan

“Beberapa daerah yang berpotensi mengalami hujan ekstrem dalam dua hari berturut-turut dimohon untuk meningkatkan kewaspadaan seperti NTB pada 24-25 Januari dan Jawa Timur pada 25-26 Januari,” ungkap Guswanto.

Sementara untuk tiga hari ke depan perlu diwaspadai potensi terjadinya hujan lebat di wilayah Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Bengkulu, Jambi, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung.

Berikutnya di Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Tenggara, Maluku, Maluku Utara dan Papua.

Sementara hujan dengan intensitas lebat di wilayah perairan berpotensi terjadi di Selat Malaka, Laut Cina Selatan, Samudra Hindia barat Bengkulu hingga selatan NTT, perairan Barat Bengkulu hingga selatan NTT.

BACA  Bantah Rasis, Abu Janda Sebut Evolusi untuk Menghina Pola Pikir Pigai

Selanjutnya di Laut Jawa bagian timur, Selat Sunda, Selat Makassar bagian selatan, Laut Bali, Laut Flores, Laut Banda bagian selatan, Laut Timor, Laut Maluku bagian utara, Laut Sulawesi, perairan Utara Halmahera hingga Papua, Laut Arafuru dan Samudra Pasifik Utara Papua.

Dengan adanya potensi cuaca ekstrem tersebut, berdasarkan analisis terintegrasi dari data BMKG, PUPR dan BIG, perlu diwaspadai daerah yang diprediksi berpotensi banjir kategori menengah pada Dasarian III (sepuluh hari ke-3) di bulan Januari 2021.

Daerah-daerah itu terdiri dari Banten bagian selatan, Jawa Barat bagian tengah dan timur, sebagian besar Jawa Tengah dan DI Yogyakarta, Jawa Timur bagian tengah dan timur, Bali bagian utara, Nusa Tenggara Barat bagian utara.

BACA  Presiden Jokowi Minta Pemerintah Daerah Bagi-Bagi Masker

Kemudian di sebagian kecil Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Tengah bagian tenggara, Sulawesi Selatan bagian selatan, Sulawesi Tenggara bagian utara, Maluku Utara dan Papua Barat wilayah Kepala Burung dan Provinsi Papua bagian tengah.

Kepala Pusat Layanan Iklim Terapan Ardhasena mengatakan bahwa saat ini telah memasuki periode puncak musim hujan yang diperkirakan akan berlangsung hingga Februari, dan banyak daerah berpotensi terjadi banjir.

Karena itu Ardhasena mengingatkan perlunya meningkatkan kewaspadaan. Meski beberapa daerah berpeluang potensi banjir menengah, namun sangat tergantung pada faktor lingkungan, jika kurang memadai dapat terjadi banjir.(antara/jpnn/hg)

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Peringatan Dini BMKG soal Potensi Cuaca Ekstrem, Tolong Waspada!“. Pada edisi Sabtu, 23 Januari 2021.

Komentar