Senin, 30 Januari 2023
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Fraksinasi Plasma

Oleh Admin Hargo , dalam DI'SWAY , pada Rabu, 6 Oktober 2021 | 10:05 Tag: , , ,
  Fraksinasi Plasma - DI'SWay

Oleh : Dahlan Iskan

KE MANA Covid-19? Kok seperti tiba-tiba lenyap dari bumi Nusantara? Gorontalo pun mencatatkan diri sebagai provinsi pertama yang nol Covid (Senin kemarin). Dan banyak provinsi lain yang angkanya sudah di bawah 10.

banner 728x485

“Covid tidak ke mana-mana. Dan tidak bisa ke mana-mana. Covid masih bersama kita,” ujar Dr dr Monica si pelopor transfusi plasma konvalesen itu (Disway: Konvalesen Monica).

Saya belum mengucapkan selamat padanyi. Sebulan lalu alumni Unpad/ITB itu diangkat menjadi kepala rumah sakit UKM di Bandung. Anda boleh menyebutkan nama resminya: RS Unggul Karsa Medika. Atau nama tidak resminya: RS Universitas Kristen Maranatha.

Itu memang rumah sakit pendidikan. Sebagai syarat diizinkannya berdiri fakultas kedokteran di Universitas Kristen Maranatha, Bandung.

“Di RS UKM, selama awal sampai pertengahan September tidak ada satu pun pasien Covid-19,” ujar Dr Mo. “Saya jadi kepala RS ketika angka Covid sudah melandai,” tambahnyi. “Akhir September baru ada lagi satu pasien. Lalu satu lagi,” katanyi.

Begitulah. Di mana-mana rumah sakit kembali normal. Alhamdulillah. Puji Tuhan. Rahayu. Amitohu. “Ruang opname itu sudah kami ubah lagi untuk diisi pasien non-Covid,” ujar Dr Mo.

“Berarti stok plasma konvalesen berlebih?” tanya saya.

“Sekarang ini tersedia cadangan 7.000 bag plasma konvalesen,” jawabnyi. Itulah angka yang dia peroleh dari Palang Merah Indonesia (PMI) kemarin.

Melihat perkembangan baru itu dr Monica langsung berpikir lebih ke depan. “Kini saatnya Indonesia mandiri di bidang plasma. Selama ini kita terlalu banyak impor plasma. Boleh dibilang 100 persen impor,” ujar Dr Mo.

Caranya?

“Kita harus membangun pabrik fraksinasi plasma. Tinggal beli mesin fraksinatornya. Satu bulan kemudian sudah bisa jalan,” kata dr Mo. “Kita bisa alih teknologi dari Korea,” tambahnyi.

Plasma itu bisa dipecah-pecah. Bisa diambil komponen immunoglobulinnya. Bisa juga diambil komponen albuminnya. Dan banyak lagi komponen plasma darah lainnya.

Immunoglobulin, Anda sudah tahu, untuk pasien yang memerlukan perbaikan sistem imun di tubuhnya. Albumin, saya juga tahu, untuk memisahkan air dari darah. Saya pernah menderita kekurangan albumin. Liver saya tidak mampu memproduksi albumin: terkena hepatitis B, sirosis dan kanker hati. Akibatnya air yang saya minum terus terikut di darah. Padahal, setelah tidak digunakan, air itu harus dipisah dari darah. Untuk diproses di ginjal. Lalu dibuang menjadi air kencing.

Selama kekurangan albumin kencing saya sangat sedikit. Badan pun bengkak. Kaki juga membesar. Problem itu langsung teratasi ketika hati saya yang sakit itu diganti dengan hati yang sehat –15 tahun lalu.

“Saya dengar Pak Menteri Kesehatan sudah melangkah ke arah fraksinasi itu,” ujar Dr Mo. “Menkes sudah menunjuk Biofarma sebagai pelaksana fraksinasi plasma,” tambahnya.

Syukurlah. Covid telah bisa mendorong Indonesia untuk memasuki babak baru: mampu memproduksi plasma sendiri. “Plasma itu mahal sekali. Satu botol plasma immunoglobulin bisa sampai Rp 3 juta,” ujar Dr Mo. Demikian juga satu botol plasma albumin. Kita bisa hemat devisa lagi. Juga bisa mandiri plasma. Apalagi kalau juga bisa ekspor.

“Apakah stock plasma konvalesen yang 7.000 bag itu masih bisa difraksinasi?”

“Masih bisa. Apalagi kalau pabrik fraksinasinya bisa cepat dibangun,” ujar Dr Mo. “Kalau disimpan dengan baik, plasma konvalesen itu bisa disimpan sampai 1 tahun,” tambahnya.

Saya pun membayangkan: Indonesia bisa ekspor plasma itu besar-besaran. Alumnus Covid-19 lebih dari 4 juta orang. Sebagian dari mereka bisa terus menerus berdonor. Menghasilkan dolar. Untuk negara. Bukan hanya pahlawan kemerdekaan yang berkorban darah. Juga pahlawan pengisi kemerdekaan.

Tiga bulan lagi. Kalau kita tidak lupa membangun fraksinasi plasma itu. Juga kalau kita benar-benar bisa terhindar dari gelombang Covid ketiga.

Covid masih belum ke mana-mana. Tapi bisa jadi herd immunity memang sudah terbentuk.

Kalau saja kita bisa tahu:  berapa banyak penduduk kita yang sebenarnya sudah memiliki antibodi Covid.

Kita hanya tahu dari berapa orang yang sudah vaksinasi. Secara nasional memang baru 46 persen (suntikan pertama) atau 26 persen (suntikan kedua).

Dari angka vaksinasi segitu mestinya herd immunity belum terbentuk. Patokan dari WHO, Anda sudah hafal: 70 persen. Tapi di banyak kota besar persentase itu sudah di atas 80 persen. Jakarta bahkan sudah 120 persen.

Yang masih misterius adalah berapa banyak sebenarnya yang sudah divaksinasi oleh Tuhan. Kita hanya tahu dari angka resmi yang telah melewati test Covid: 4,2 juta orang (sampai Senin kemarin). Kalau saja yang terkena Covid sebenarnya lima kali lipat dari itu, bisa jadi herd immunity sebenarnya sudah terbentuk.

Sayang tes antibodi masih Rp 250.000/orang. Sehingga sulit untuk minta agar semua penduduk menjalani tes itu: untuk mengetahui berapa juta orang yang sebenarnya sudah punya antibodi. Baik karena vaksinasi maupun karena pernah terpapar Covid.

“Hipotesis saya, herd immunity sudah terbentuk,” ujar Dr dr Andani Eka Putra dari Universitas Anda las, Padang. Dr Andani adalah pelopor peningkatan kapasitas lab Covid di Indonesia (Disway 20 Juli 2020).

Hipotesis Andani itu didasarkan pada penyebaran varian Delta yang sangat cepat.  “Bulan Juni-Juli adalah penyebaran varian Delta terbesar,” ujar Andani. “Di satu nagari di Sumbar, 75 persen penduduknya demam,” katanya.

Bisa jadi secara tidak dirasakan berat, 50 sampai 60 persen penduduk sudah terkena varian D. “Sekali lagi, itu baru hipotesis. Juga khusus untuk varian D,” ujar Andani. Itu berarti terbentuknya herd immunity yang ia maksud juga herd immunity khusus varian Delta.

Yang tetap harus di dicermati adalah jangan sampai masuk varian lain yang lebih mematikan. Tingkat kematian varian D hanya 2-3 persen. Itu lebih rendah dari TBC yang sampai 5 persen.

Covid-19 tidak ke mana-mana.

Juga belum ke mana-mana.

Kepastian angka juga masih menduga-duga. Berarti: harus tetap waspada.

Setidaknya kita sudah menemukan satu jalan untuk satu jenis ‘balas dendam’: fraksinasi plasma. (Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di artikel berjudul Lehman Timur

Dimana Saja
Om Liam ikutan geng pecelele juga ya… PEcinta CEwek LEmu LEmu

Nurkholis Marwanto
Lehman brother: kentut model ekonomi.  Evergrande: ekonomi model kentut.

Bani Syarif
Sebut saja secara ngawur… ‘ngawur’ di sini sepertinya bermakna acak: Sebut saja secara acak…

Kutu Hp
Evergrande: sektor property lehman brother: sektornya keuangan property tangible, aset keliatan keuangan intangible, asetnya kertas Krisis Global krn gagal bayar oleh perusahaan raksasa property, rasanya agak dipaksakan walaupun utangnya menggunung. Menurut saya gejolak sosial lbh mgkn terjadi krn byk emak2 dan opa oma yang sudah habis tabungannya dikarenakan evergrande ini…

IM Dysway
Kalau cuma ingin sepak bola Indonesia maju.. Sebut saja satu nama orang Indonesia secara ngawur, pasti ingin.

Kined Kined
Aset Evergrande itu USD 306 Milyar, hutang jatuh temponya USD 305 Milyar. Kl seluruh aset digunakan untuk bayar hutang apakah cukup sisa aset 1 milyar untuk nombokin semua orang yg sudah DP properti?

Disway 17087417
Haha teknologi sudah maju bos, jgnkan pulau, kapal segede gunung2, kapal pesiar coba anda pikir 1000-5000 orang bagaimana buat tahinya? Teknologi sudah maju bosku.. saya kasi bocoran nama alatnya sewage treatman.

Fira Vva
Mikirin duit orang bikin pusing, mikirin duit sendiri pusing juga..duh

Suar sair Reader
Sebenarnya permasalahan Ibu yg mau bunuh diri dan banyak para pensiunan lainnya, masih belum berakhir. Karena yg diambil alih oleh pemerintah Tiongkok adalah keuangan proyek. Sedang yg dialami o/ ibu tadi, kan tabungan dan uang pens nya dibelikan saham evergrande. Kalau saja harga saham evergrande bln Nop 2017 sampai sekitar 30 HKD dan pagi ini tinggal 2.95 HKD. Nggak kebayang, kapan akan balik modalnya ?

Leong Putu
yang masih ambigu itu kata : “digituin”. Sama sekali tidak ilmiah. Maknanya bias. Sama sekali tidak ada unsur akademiknya. Absurd . Pemilihan diksinya juga bikin punyeng…bikin  pingin cepat²pulang.

Anak Alay .
contoh kalimat :  digituin di dapur , dia di atas diriku di bawah , di tengah² dilalah didengar di luar dinding diketok-ketok , diriku disuruh diam² di balik dingklik.

Juve Zhang
Junk Bond Evergrande sekarang cuma dijual seharga 30% dari nilai asalnya, jadi surat hutang yg nilai awalnya 1juta Yuan sekarang dijual belikan harga 300 ribu saja, otomatis yg pertama beli seperti ibu yg mau bunuh diri bawa pisau, duitnya hangus otomatis 70%. Sakiiiiit

(Visited 12 times, 1 visits today)

Komentar