Government Marketeers Award 2016 Hadiah Akhir Tahun Kemenpar

Kabar Nusantara

JAKARTA, Hargo.co.id – Dr Ir Arief Yahya MSc semakin kelihatan kapasitasnya sebagai marketing dan sekaligus doctor strategic marketing. Pengalaman membesarkan PT Telkom Indonesia hingga dalam 2 tahun double itu tidak lepas dari ilmu marketing yang dia terapkan secara komprehensif.

Sebagai CEO, dia tidak hanya ahli dalam konsepsi, tetapi juga mumpuni di implementasi. Keseimbangan yang tidak mudah ditemukan dalam satu figur.

banner 728x485

Wajar, jika Kementerian Pariwisata (Kemenpar) mendapat award di bidang promosi pemasaran. Kementerian yang dipimpinnya sukses meraih penghargaan

“Government Marketeers Award” dari MarkPlus, Inc dalam acara The MarkPlus Conference ke-11 di akhir tahun 2016 atau MPC 2017.

Ini sama sekali tidak mengagetkan semua orang, karena Kemenpar era Kabinet Kerja Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla kali ini benar-benar memegang prinsip corporation.

Bukan birokrasi, bukan kepegawaian negeri yang belum 100 persen move on di era digital ini.

Bertempat di Ballroom, The Ritz-Carlton Jakarta, Pacific Place, penghargaan tersebut langsung diserahkan oleh Hermawan Kartajaya yang juga Founder & Chairman MarkPlus, Inc kepada Deputi Pemasaran Mancanegara Kemenpar, I Gde Pitana, Kamis (8/12).

”Terima kasih kepada Markplus, penghargaan ini atas keberhasilan perjuangan seluruh tim Kemenpar memasarkan Wonderful Indonesia. Ini semua berkat arahan, dorongan, dan pecut dari Bapak Menpar Dr Arief Yahya, serta dukungan dari segenap kawan di Deputi Pemasaran Mancanegara Kemenpar RI,” ujar Pitana.

Seperti diketahui, The MarkPlus Conference ke-11 adalah konferensi pemasaran terbesar di Asia. Untuk tahun ini mengusung tema New Realities, New Marketing, New Content, For Indonesian Human, Beyond 3.0.

Dalam perhelatan ini, The MarkPlus Conference (MPC) 2017 memfokuskan pembahasan mengenai tren dan fenomena pemasaran yang akan terjadi di Indonesia pada tahun 2017 mendatang.

Acara selama satu hari penuh ini dihadiri oleh sekitar 5.000 partisipan yang terdiri dari para eksekutif perusahaan, pebisnis, pemasar, akademisi, pelajar, dan profesional dari Indonesia maupun luar negeri. Konferensi ini juga melibatkan 500 perusahaan dan 50 pembicara pilihan yang kompeten dalam bidangnya.

Selain itu, acara ini pun didukung penuh oleh beberapa kementerian. Adapun menteri yang hadir pada acara ini adalah Menteri Pariwisata Arief Yahya, Menteri BUMN Rini M. Soemarno, Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga, dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

“Di tahun 2017 kita harus siap dengan kenyataan-kenyataan baru yang tidak disangka seperti Donald Trump terpilih menjadi Presiden Amerika Serikat, Tiongkok yang menjadi wisatawan nomor 1 di Indonesia dan munculnya generasi muslim yang moderen. Suka tidak suka kita harus terima, maka dari itu judulnya New Realities” jelas Hermawan saat membuka MPC 2017.

Hermawan juga menjelaskan konsep terbaru Marketing 4.0 yang bukunya baru saja diluncurkan pada acara The MarkPlus Conference 2017. Marketing 4.0 tetap mempergunakan Marketing 3.0 sebagai fondasinya. “Mau 4.0 dan seterusnya, tetap spirit 3.0 tidak boleh hilang jika ingin survive pada tahun 2017,” tegas Hermawan.

Hermawan menambahkan di tahun 2017 brand harus dapat benar-benar membuktikan janji produknya, karena tren akan kembali ke konten tidak lagi konteks semata. Sebab itu, para pemasar harus mengadopsi pendekatan style with substance, konten kuat namun juga harus appealing agar orang lebih tertarik lagi.

Soal marketing secara global, Hermawan menitikberatkan perpaduan antara tiga kekuatan, yaitu: Islam, Barat, dan Tiongkok.

Perpaduan itu nantinya akan menghasilkan entrepreneurs yang tangguh, creativity yang semakin canggih, dan productivity yang semakin tinggi. Organisasi bisnis di tahun 2017 harus mempunyai semangat sebagai entrepreneurial marketing oganization dan harus dapat mengelola dengan baik online-offline, machine-to-machine, dan human-to-human.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *