Kamis, 2 Desember 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Gubernur Gorontalo Mulai Sosialisasikan Vaksinasi untuk Anak 12-17 Tahun

Oleh Admin Hargo , dalam Advertorial Gorontalo , pada Selasa, 10 Agustus 2021 | 14:05 PM Tag: , ,
  Gubernur Gorontalo Rusli Habibie, didampingi Kadis Dikbudpora dan Kadis Kesehatan Provinsi Gorontalo saat melakukan sosialisasi Vaksinasi bagi anak 12-17 tahun di Provinsi Gorontalo kepada kepala sekolah, guru dan komite SMA/SMK dan SLB, yang dilakukan secara daring, Selasa (10/08/2021). (Foto: Istimewa)

Hargo.co.id, GORONTALO – Gubernur Gorontalo Rusli Habibie melalui sambungan virtual, memimpin langsung sosialisasi Vaksinasi bagi anak usia 12 hingga 17 tahun, bersama para Kepala Sekolah, Guru dan Komite SMA, SMK, SLB, yang dipandu dari rumah jabatannya, Selasa (10/08/2021).

Dalam arahannya Rusli Habibie meminta kepala sekolah dan komite untuk mendukung serta mensosialisasikan vaksinasi bagi anak, khusus bagi anak usia sekolah. Hal ini sejalan dengan keinginan semua pihak untuk bisa memulai sekolah tatap muka jika vaksinasi lengkap sudah dilakukan secara menyeluruh.

“Peran guru dan komite sangat penting untuk menyadarkan orang tua dan anak agar mau vaksinasi. Saya meminta vaksinasi bagi anak usia 12-17 tahun bisa berjalan maksimal termasuk untuk para guru,” kata Rusli Habibie.

Dikesempatan yang sama, Kepala Dinas Pendidikan, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga (Dikbudpora) Dr. Wahyudin Katili menjelaskan, dari 4.857 guru SMA, SMK dan SLB, 80 persen diantaranya sudah menjalani vaksinasi.

“Kami laporkan Pak Gub, banyak guru yang berinisiatif untuk ikut vaksinasi namun karena beberapa alasan seperti tekanan darah naik maka belum bisa dilaksanakan,” ujar Wahyu.

Pemprov Gorontalo sendiri menargetkan vaksinasi bagi anak 12-17 tahun dapat dilaksanakan bagi 42.000 siswa usia sekolah. Jika vaksinasi dilakukan 100 hari ke depan, maka setiap hari ada 420 siswa yang divaksin.

“Anak SMA di Gorontalo ada lebih kurang 42.000. Jika jumlah sebanyak ini sama sama kompak dalam 3M dan vaksinasi maka akan mengalami percepatan penurunan kasus. Saya yakin komunitas guru dan murid adalah komunitas yang mudah diatur. Guru dan murid menjadi contoh untuk sukses vaksin,” jelas Kadis Kesehatan dr. Yana Yanti Suleman menimpali.

Para guru dan komite menyambut baik sosialisasi tersebut. Mereka meminta agar ada kepastian jumlah dosis yang akan diberikan kepada semua anak sekolah. Berikutnya menyangkut sosialisasi dan penjadwalan di semua sekolah yang harus sudah diatur sejak dini.

Data Dinas Kesehatan menyebut bahwa vaksinasi untuk remaja hingga 9 Agustus 2021 masih sangat rendah. Vaksin dosis 1 baru 4.823 orang, sementara dosis 2 baru 934 orang.(*)

Penulis: Zulkifli Polimengo
(Visited 21 times, 1 visits today)

Komentar