Selasa, 11 Mei 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Ingat Kopi, Ingat Toraja

Oleh Fajriansyach , dalam Kabar Nusantara , pada Kamis, 31 Agustus 2017 | 10:02 WITA Tag: , ,
  


Hargo.co.id TORAJA – Ingat kopi, ingat Toraja. Itulah pesan utama Bupati Tana Toraja Nicodemus Biringkanae di Festival Kopi dan Kuliner 2017, kawasan Agrowisata Pango-Pango, Sabtu (26/8). Lewat kopi, Bupati Nicodemus ingin mengubah image Toraja dari kesan mengerikan ke wisata yang menyenangkan.

“Saya ingin ubah image Toraja dari mengerikan ke menyenangkan. Wisatanya tak hanya masuk ke gua kuburan. Ada juga wisata kopi yang menyenangkan,” ungkap Bupati Nicodemus, Sabtu (26/8).

Nicodemus menggaransi, siapapun pasti happy saat berwisata kopi di Toraja. Panoramanya sangat keren. Daerahnya dikelilingi banyak bukit dan gunung berketinggian 1700 mdpl. Di ketinggian seperti ini, udara sejuk dijamin bakal setia menyapa setiap tamu.

Citarasanya? Sudah diakui dunia. Di panggung dunia, Toraja justru lebih identik dengan kopi. Dari mulai kawasan Nordik-Skandinavia, Finlandia, Denmark, Swedia, Belanda hingga Jepang, sudah ‘dijajah’ Kopi Toraja.

BACA  Ceramah soal KRI Nanggala 402, Ustaz Ruddin Menangis saat Berdoa Lalu Meninggal di Mimbar

Di sejumlah negara tadi, kopi berlabel nama toraja (toraja arabica coffee) mendapat tempat istimewa: dipajang sangat mencolok di kafe-kafe bergengsi di sana.”Ini satu lagi bukti bahwa Kopi Toraja sudah mendunia,” katanya.

Hal yang sama diungkapkan Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar Esthy Reko Astuti. Saat didampingi Kabid Promosi Wisata Pertemuan dan Konvensi Eddy Susilo, wanita berkerudung itu juga punya niatan yang sama dengan Bupati Nicodemus. Dia ingin melihat Toraja bisa berkibar di level dunia lewat wisata kopi.

BACA  ICW Yakin Firli Bahuri Tidak akan Lulus Tes Wawasan Kebangsaan

“Di Jepang sudah ada lebih dari 5.000 restoran dan kafe yang menyuguhkan Kopi Toraja. Jadi sangat mungkin mengembangkan wisata kopi. Dan Festival Kopi dan Kuliner 2017 ini sebagai langkah awalnya.,” ungkap Esthy.

Esthy pun mengusulkan agar Toraja mendorong kopi sebagai komoditas unggulan yang dapat dijadikan sebagai objek pariwisata. Misalnya dengan menikmati secangkir kopi arabica Toraja sambil berkeliling perkebunannya.

Pengalaman tersebut diyakini bakal diminati para pelancong lokal maupun internasional. “Di Jepang itu kan kopi paling mahal Toraja. Harganya  Rp169.000 per cangkir. Dari situ kita bisa create wisata kopi Toraja. Kita jual keindahan Toraja lewat kopi,” kata Esthy.

Menpar Arief Yahya juga sepakat dengan bawahannya. Apalagi, modal Toraja sudah sangat kuat. Selain sudah dikenal dunia, Toraja sempat dijuluki Queen of Coffee. Mantan Dirut Telkom itupun menyelipkan harapan untuk mengangkat derajat Toraja lewat wisata kopi.

BACA  Target Dewan Pers 2021,  1.700 Wartawan Kompeten pada 34 Provinsi

”Kopi Toraja sudah sangat bagus. Pilih channel yang tepat, bikin event yang mendunia, pilih endorser dengan dibarengi gerai-gerai berkelas,” kata Arief Yahya., Menteri Pariwisata RI.

Bagi Menpar Arief Yahya, keragaman kopi nusantara adalah kekuatan yang luar biasa. Dan itu bisa didorong menjadi kekuatan atraksi pariwisata Indonesia. “Ajak turis ikut menyemai kopi, melihat sendiri penanaman, penyiangan, pemetikan, dan pengolahan biji kopi hingga siap diseruput di cangkir bambu, story line wisata Kopi Toraja bisa naik kelas,” ucapnya. (hg)


Komentar