Jumat, 7 Oktober 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Ini Alasan Penderita Kanker Tidak Berani Lakukan Deteksi Dini

Oleh Admin Hargo , dalam LifeStyle , pada Minggu, 6 Februari 2022 | 04:05 Tag: , , , , , ,
  Waspadai ciri-ciri kanker payudara TNBC. Foto: AMDC

Hargo.co.id, JAKARTA – Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Maxi Rein Rondonuwu mengungkapkan data terkait kasus kanker.

Dia mengatakan data Globocan 2020 menunjukkan bahwa kasus kanker yang paling tinggi di Indonesia ialah payudara dan leher rahim.

“Kanker payudara pada tahun 2020, data menunjukkan 65.858 (kasus, red) dan kanker leher rahim 36.633,” kata Maxi dalam keterangannya, Kamis (3/2).

Menurut dia, kanker merupakan salah satu penyakit penyebab kematian tertinggi di dunia, yakni berkisar 100 juta kematian per tahun.

Untuk itu, Maxi meminta seluruh fasilitas kesehatan untuk meningkatkan layanan deteksi dini bagi pasien penderita kanker.

“Pencegahan harus dilakukan di awal dengan melakukan deteksi dini. Kemudian, melakukan pencegahan dengan mengilangkan faktor risiko,” ujar Maxi.

Plt Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kemenkes Elvieda Sariwati mengatakan aspek budaya dan pembiayaan masih menjadi tantangan dalam menangani kanker di Indonesia.

“Masih ada tantangan yang harus dihadapi, yaitu kepedulian masyarakat bahwa kurangnya pengetahuan, perasaan takut, bahkan malu untuk melakukan pemeriksaan,” tutur Elvieda.

Dia menjelaskan pemerintah telah menjalankan strategi untuk menanggulangi permasalahan pada pasien kanker.

Kurangnya pengetahuan menyebabkan masyarakat enggan melakukan pemeriksaan lebih dini.

Elvieda mengatakan kurangnya pengetahuan dan ketakutan masyarakat disebabkan oleh budaya ketimuran yang menganggap bahwa penyakit kanker, khususnya kanker payudara dan leher rahim menjadi hal yang tabu karena harus memperlihatkan organ intim kepada tenaga kesehatan.

Untuk itu, kemenkes melakukan berbagai upaya penguatan dalam layanan penderita kanker seperti peningkatan pengetahuan dan kepedulian masyarakat.

“Dengan skrining dan deteksi dini, kanker payudara dapat disembuhkan,” tandas Elvieda. (JPNN.com)

 

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Ternyata Ini Alasan Penderita Kanker Tidak Berani Lakukan Deteksi Dini“. Pada edisi Jumat, 04 Februari 2022.
(Visited 32 times, 1 visits today)

Komentar