Proses penahanan RYK oleh Kejari Gorontalo Utara, Senin (28/11) lalu. (Foto: Istimewa)

Kejari Gorontalo Utara Tahan Kadis Kesehatan

Metropolis

Hargo.co.id, GORONTALO – Awal pekan ini, Tim Penyidik Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Negeri (kejari) Gorontalo Utara (Gorut), melakukan penahanan terhadap terkait pembangunan Puskesmas Kwandang. Penahanan ini dilakukan terhadap salah seorang oknum pejabat di lingkungan Dinas Kesehatan Gorontalo Utara yang berinisial RYK.

Informasi yang berhasil dihimpun, penahanan terhadap RYK dilakukan pada Senin (28/11/2022) sebagai tersangka dalam Dugaan Tindak Pidana Korupsi Pembangunan/Relokasi Gedung Puskesmas Kwandang di Desa Cisadane, Kecamatan Kwandang, Tahun Anggaran 2020. 

banner 728x485

Ini disampaikan Kasi Intelijen Kejari Gorontalo Utara, Eddie Soedradjat melalui keterangan pers. Eddie mengatakan bahwa penetapan tersangka sekaligus penahanan terhadap RYK tersebut, berdasarkan alat bukti yang cukup sebagaimana diatur dalam Pasal 184 Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana.

“Tersangka RYK oleh Tim Penyidik ditahan selama 20 (dua puluh) hari mulai 28 November 2022 sampai dengan 17 Desember 2022,” terang Eddie. 

Lebih lanjut dikatakan bahwa tersangka RKY turut bertanggung jawab selaku Pengguna Anggaran dalam Pembangunan/Relokasi Gedung Puskesmas Kwandang Tahun Anggaran 2020 yang pada saat ini gedung puskesmas Kwandang tidak dapat dimanfaatkan karena tidak selesainya pengerjaannya sesuai waktu dalam kontrak.

“Penetapan tersangka terhadap RYK merupakan pengembangan kasus yang sama terhadap tersangka SK dan tersangka AJ yang pada saat ini masing-masing telah ditahan dan ditempatkan di Rumah Tahanan Polsek Kota Selatan untuk SK dan Rumah Tahanan Polres Gorontalo Utara untuk AJ,” tegasnya.

Dengan tidak dapat dimanfaatkannya Puskesmas Kwandang Tahun Anggaran 2020 kata Eddie, mengakibatkan kerugian keuangan negara sejumlah lebih dari Rp1.000.000.000,- (satu milyar rupiah). 

“Hal tersebut berdasarkan Laporan Hasil Penghitungan Kerugian Keuangan Negara (LHPKKN) Badan Pemeriksa Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Provinsi Gorontalo,” ujarnya.

Adapun tersangka RYK disangka melanggar Pasal 2 Ayat (1) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan ancaman pidana penjara paling singkat 4 (empat) tahun penjara dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan/atau denda paling sedikit Rp 200.000.000,- (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,- (satu milyar rupiah) serta melanggar Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan ancaman pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 20 (dua puluh tahun) dan/atau denda paling sedikit Rp50.000.000,- (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp1.000.000.000,- (satu milyar rupiah). (***)

 

Penulis: Alosius M. Budiman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *