Jumat, 26 Februari 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Kemenhan Mau Beli 48 Jet Tempur Rafale, Begini Respons TNI AU

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Nusantara , pada Sabtu, 13 Februari 2021 | 15:05 WITA Tag: , ,
  Jet tempur Rafale. Foto: Dassault Aviation.com


Hargo.co.id, JAKARTA – Kementerian Pertahanan (Kemenhan) RI telah menggelar pertemuan dengan perusahaan pesawat tempur asal Prancis, Dassault Aviation. Dalam pertemuan ini membahas rencana pembelian jet tempur multy role Rafale.

Seperti yang dilansir JawaPos.com, Terkait itu, Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Udara (Kadispenau) Marsekal Pertama TNI Indan Gilang mengatakan, proses pembelian pesawat tempur menjadi kewenangan Kemenhan. TNI AU hanya menyerahkan daftar kebutuhan untuk misi menjaga keadualatan bangsa.

“Proses tersebut saat ini sudah di Kemhan RI. TNI AU sudah memberikan opsi request dan spesifikasi teknologi yang diperlukan,” kata Indan saat dihubungi, Sabtu (13/2).

Indan menuturkan, dalam Perencanaan Strategis (Renstra) TNI AU membutuhkan jenis pesawat temour Multy Role Combat Aircraft (MRCA). Pesawat jenis ini memiliki kemampuan udara ke udara (air to air) dan udara ke daratan (air to ground).

BACA  SE Kapolri: Tersangka Kasus UU ITE yang Meminta Maaf Tak Perlu Ditahan

“Untuk kebutuhan jumlah pesawat, diproyeksikan untuk menggantikan pesawat yang sudah rundown dan Satuan/Skadron baru,” jelasnya.

Adapun pesawat yang sudah rundown yang dimaksudnya yakni pesawat tempur jenis F5. TNI AU memiliki pesawat tersebut sebanyak 16 unit.

Di sisi lain, saat disinggung apakah Rafale telah memenuhi kriteria kebutuhan TNI AU, Indan masih enggan menjawabnya. Menurutnya, TNI AU menghormati proses pengadaan yang masih berjalan di Kemenhan. “Masih proses,” tandasnya.

Sebelumnya, Direktorat Jenderal Potensi Keamanan (Ditjen Pothan) Kemenhan RI menerima kunjungan perusahaan pesawat tempur asal Prancis, Dassault Aviation pada Kamis (11/2). Dalam pertemuan ini, kedua pihak sempat membicarakan kerja sama akuisisi pesawat jet tempur multi role Rafale.

BACA  Tangani Pengaduan terkait UU ITE, Kapolri Listyo Sigit Janji Akan Selektif

Berdasarkan keterangan resmi dari laman resmi Kemhan, dalam pertemuan ini Kemenhan diwakili oleh Dirjen Pothan, Mayjen TNI Dadang Hedrayudha, didampingi Dirtekindhan, Laksma TNI Sri Yanto. Sedangkan pihak Dassault Aviation diwakili oleh Vice President Business Development, Jean Claude Piccirillo, dan Vice President Offset Dassault, Michael Paskoff

“Ditjen Pothan menyambut baik kedatangan tim Dassault dalam rangka kerja sama akuisisi pesawat tempur multi role rafale produksi Dassault Prancis,” kata Dadang, dalam keterangan tertulisnya, Sabtu (13/2).

Kabar pembelian jet tempur Rafale sendiri sempat menguat usai Menhan Prabowo Subianto berkunjung ke Hotel de Brienne, Prancis pada 21 Oktober 2020 lalu. Prabowo menunjukan ketertarikannya terhadap jet tempur tersebut. Dia bahkan ingin segera menyelesaikan kesepakatan pembelian 48 unit Rafale.

BACA  Polda Jabar Copot Kapolsek Astanaanyar, Kompol Yuni. Ingin Tahu Kenapa?

Jet tempur Rafale merupakan pesawat serba guna untuk penerbangan tempur. Pesawat ini bisa beroperasi dari kapal induk, dan pangkalan pantai. Rafale juga mampu memberikan dukungan udara jarak dekat, serangan mendalam, pengintaian, serangan anti kapal, dan pencegahan nuklir.(bp/sat/jawapos/hargo)

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JawaPos.com, dengan judul: “Kemenhan Mau Beli 48 Jet Tempur Rafale, Ini Respons TNI AU“. Pada edisi Sabtu, 13 Februari 2021.

Komentar