Jumat, 26 November 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Manusia Musnah

Oleh Admin Hargo , dalam DI'SWAY , pada Senin, 22 November 2021 | 10:35 AM Tag: , , ,
  Manusia Musnah - DI'SWay (Foto-Foto: Sahidin)

Oleh : Dahlan Iskan

KETERLALUAN. Kampung ayah saya hanya 15 Km dari Trinil. Tapi perlu waktu 70 tahun bagi saya untuk ke sana: Jumat lalu.

Begitu banyak buku saya baca. Termasuk soal asal-usul manusia. Tapi saya baru bisa ke Trinil setelah sebagian besar isi buku itu terlupakan.

Maka baru sekarang saya tahu: Trinil itu bukan nama desa. Museum Trinil itu ternyata di Desa Kawu. Sekitar 14 Km di Barat kota Ngawi.

Untuk ke sana juga mudah sekali. Keluar dari exit tol Ngawi belok kiri –masuk ke jalan lama Surabaya-Jakarta. Ada penunjuk arah di pinggir jalan raya itu. Di pertigaan itulah belok ke arah utara. Ada gerbang khas Majapahit di mulut jalan masuk itu.

Dari mulut jalan itu hanya diperlukan dua kali belok. Belok kiri dan belok kanan. Sampai. Di tiap belokan ada penanda khas: manusia Trinil.

Museum Manusia Trinil ini terawat baik. Bangunannya tidak besar tapi kukuh. Kebersihan terawat. Kerapian terjaga. Pohon dan taman terpelihara.

Luas area museum ini 2,5 hektare. Ada ruang pertemuan terbuka di tengahnya. Seperti gazebo. Lalu ada gedung utama. Di situlah fosil manusia Trinil dipajang. Dilengkapi satu diorama dan beberapa diagram.

Di pojok taman, dekat dengan sungai Bengawan Solo, ada satu tugu setinggi perut manusia. Di salah satu sisinya ada tanda panah. Di panah itu ada tulisan 175 meter. Artinya: 175 meter dari tugu itu penggalian arkeologi yang sangat bersejarah dilakukan: di tahun 1891 sampai 1893.

Yang melakukan penggalian itu, Anda sudah tahu: Eugene Dubois. Peneliti Belanda itu pula yang membangun tugu bertanda panah itu.

Kalau mengikuti arah panah di tugu itu, jelas lokasi penggaliannya di seberang sungai Bengawan Solo. Tepat di pinggir bengawan. Di belokan sungai. Ada bambu dan pohon yang tumbuh di bekas lokasi penggalian.

Hari-hari ini air di Bengawan Solo sangat tinggi. Warna airnya keruh. Sekarang memang lagi musim hujan.

Penggalian dilakukan di musim kemarau. Ketika airnya sedikit. Untuk menyeberang pun cukup dengan perahu kecil. Yang dijalankan dengan galah.

Saya lama berdiri di pagar museum itu. Memandangi Bengawan Solo agak lama. Sambil membayangkan masa lalu yang jauh.

Ternyata, 1,8 juta tahun yang lalu sudah banyak manusia menghuni kawasan ini. Manusia Trinil. Yang wujudnya bisa Anda lihat sendiri di foto yang menyertai tulisan ini. Berdiri tegak seperti manusia modern. Hanya bentuk kepala, wajah dan ukuran panjang tangannya yang sedikit beda. Sedikit sekali.

Apakah orang seperti saya ini keturunan Manusia Trinil? Saya harus bertanya kepada ahlinya. Yang saya tahu, asal usul ayah saya dari Yogyakarta.  Bahwa lahirnya tidak jauh dari Trinil itu akibat Jogja dilanda perang di tahun 1825-1830.

Anda tahu: saya pernah memeriksakan DNA di Amerika Serikat. Hasilnya: saya ini keturunan Neanderthal (2,5 persen), China (5 persen), Arab (2,5 persen), dan suku Indian (American Indian 2,5 persen). Sisanya, yang terbesar, asli Asia Tenggara. Sayang Asia Tenggaranya tidak bisa dirinci: Vietnam? Yun Nan? Sunda? Sangiran? Trinil?

Harusnya lembaga peneliti DNA Amerika itu memeriksa gen Manusia Trinil. Sehingga bisa tahu: benarkah Manusia Trinil itu sudah punah total. Sehingga kita-kita ini tidak punya sedikit pun darah Trinil.

Tapi semua itu salah.

Prof Dr Harry Widianto sudah mempelajari semua itu. “Manusia yang sekarang ini tidak ada hubungannya dengan Manusia Trinil maupun Manusia Sangiran,” ujarnya.

Prof Harry adalah ahli antropologi dari Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Ia memperdalam ilmunya di Prancis. Sampai memperoleh gelar doktor di sana. Disertasinya mengenai fosil Jawa lama maupun yang baru, yang belum dipublikasikan.

Bentuk otak manusia Trinil, kata beliau, sama sekali berbeda dengan manusia sekarang. Otak manusia Trinil memanjang ke belakang. Otak manusia modern relatif bulat. Itu bisa diketahui dari bentuk tengkorak yang ditemukan.

Trinil sendiri, ujar Prof Harry, adalah nama desa di tepi Bengawan Solo, di barat Ngawi itu. Bahwa sekarang tidak ada Desa Trinil itu karena Trinil hanya satu pedukuhan kecil.

Manusia Trinil, ujar Prof Harry, datang dari Afrika. Yakni sekitar 1,8 juta tahun lalu. Mereka menyebar ke mana-mana. Termasuk ke Jawa.

Maka mereka juga disebut Manusia Jawa. Disebut juga Homo Erectus. Mereka itu hidup di Jawa ratusan tahun. Baru punah sekitar 150.000 tahun lalu.

Punah sama sekali.

Penyebab punahnya tidak diketahui pasti. Tapi setidaknya ada 3 teori.

Teori pertama: akibat hujan meteor. “Teori ini ada dasarnya. Hujan meteorlah yang terbukti mengakibatkan dinosaurus punah 65 juta tahun yang lalu,” ujar Prof Harry.

Hujan meteor itu juga terjadi di Jawa sekitar 700.000 tahun lalu. Tapi, kata Prof Harry, tidak sampai memusnahkan manusia Jawa.

“Manusia Jawa kan baru punah 150.000 tahun lalu. Berarti penyebabnya bukan hujan meteor,” ujar Prof Herry yang sampai sekarang masih mengajar di Prancis dan Spanyol. Beliau berhenti menjadi guru besar di UGM karena menjabat salah satu direktur di Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Kemungkinan kedua akibat letusan gunung berapi yang hebat. Tapi agak lemah. Terbukti berbagai letusan gunung berapi tidak pernah sampai memusnahkan manusia.

Kemungkinan lain adalah perubahan iklim yang drastis. Kemungkinan ini sangat kuat. “Terlihat dari terbentuknya lapisan tanah tertentu di Sangiran,” ujar Prof Harry.

“Saya memegang yang nomor 3. Yakni akibat perubahan iklim mendadak. Dari humid ke arid,” ujarnya.

Berarti saya datang ke Trinil bukan untuk silaturahmi dengan leluhur. Neanderthal memang salah satu leluhur saya. Tapi mereka hanya ada di Eropa. Tidak ada bukti bahwa Neanderthal sampai ke Asia.

Setidaknya saya sudah silaturahmi dengan Mas Agus Hadi Widiarto. Ia kelahiran desa yang ditempati museum itu. Sekolahnya hanya SMA tapi pengetahuannya tentang arkeologi bagus sekali.

Agus bekerja di museum itu. Yakni sejak ia menemukan gading gajah di desanya. Gajah raksasa. Panjang gadingnya lebih dari 2 meter.

Sore itu ia akan mandi di sungai Bengawan Solo. Sampai di pinggir sungai ia lihat benda aneh tersingkap dari tanah. Setelah digali ternyata gading gajah raksasa. Gading itu sekarang dipajang di Museum Trinil.

Berarti saya masih harus ke museum Neanderthal. Yakni jenis manusia dari era setelah manusia Jawa. Yang juga punah.

Manusia Jawa hidup sekitar 1 juta tahun. Lalu musnah.

Manusia Neanderthal hidup selama sekitar 500.000 tahun. Lalu musnah.

Kalau manusia pertama adalah Adam, berarti era manusia yang sekarang baru berumur 8.000 tahun.

Kapan musnah? (Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Artikel Berjudul Opor Bandara

Disway Reader
Mau ikut komen pak Dahlan,itu jalan beton antara Juwana- Batangan yg patah -patah ternyata tidak ada kerangka besinya. Sayapun heran, apakah ada teknologi konstruksi jalan terbaru tanpa kerangka besi?

Gianto Kwee
Semua Kuliner nya pasti enak karena ada Daging, Daging dan Daging ! Apakah Bung D I Masih terkenang,  Gembrot Sembukan, Botok Luntas,  dan Trancaman ? Makan nya boleh pakai Nasi, Nasi Jagung ataupun Tiwul,  Kuahnya “Jangan Bobor” Bayam dengan irisan tipis pepaya muda, Bening dengan santan Encer Salam Sehat

Leong Putu
Hidup ini singkat. Hendaklah bermanfaat dan dimanfaatkan ( baca: dinikmati ). Dari apa yang saya baca dan saya lihat dari berita, Abah DI sudah menjalani keduanya. Listrik PLN yang tidak lagi mengalami pemadaman bergilir adalah salah satu manfaat yang saya rasakan dari kehidupan Beliau. Tentang menikmati hidup, dari blog ini saya tahu, beliau menikmati hidup yang telah diusahakannya dengan penuh perjuangan. Jalan-jalan dan makan-makan. Salut…. Kalau saya. Anda sudah baca. Obatlah yang membuat saya bisa hidup dan menikmatinya. wkwkwkekek…… Oleh sebab itu saya, secara pribadi kurang setuju dengan kata-kata ini : “Wong urip iku mung mampir ngombe”. Berat saudara….. Anda pasti tersiksa. Hidupmu pasti gak bisa ke mana-mana. Pasti hanya di sekitar toilet saja. Percayalah.

Mujiono Piknik
dari dulu baca disway baru komenar 2x dan tidak nyangka yg kedua kemarin jadi komentar pilihan Mau nambahkan informasi uang yg di masukkan no rek bri bantuan itu uang konsumsi jamaah yasin, krn rek nganggur di maanfaatkan dari pada uang di simpan di rumah, Kalau dana itu ditarik maka double dosanya,  dosa prank dan dosa ah sudahlah…

padas gempal
Sudah sering, mbah. Naik pesawat malahan. Tetapi ketika bepergian-bepergian tersebut, saya selalu mengalami masalah. Di hal yg selalu sama. Ketika turun dari pesawat.  Ketika turun itu, saya kok selalu merasa turun dari kasur. Dan  benar, ternyata saya dibangunkan oleh anak saya yg selalu berkata,” Yah, tidurnya jangan terlalu malam, tuh mimpi lagi ‘kan”.

Mahendrata Samsuhadi
Masya Allah, Abah sehat selalu yaa..siang opor Pak Pangat Ngloram 3 potong, sambung malam Sate Blora…hehehe…saya 3 tahun tinggal di Cepu Abah, baca tulisan “Opor Bandara” jadi nostalgia bgt rute – rute yg tiap hari saya laluai (Cepu – Desa Sumber, Randublatung) dan kalau weekend nglayap sampai Jatirogo atau Rembang… Tambahan info Abah, dari Opor Kapuan ke arah selatan +- 2 Km, ada desa Jipang, bekas Markas Aryo Penangsang dan ada petilasannya jg yg skrg dirawat/direnov Keraton Solo…Kalau sempet kesitu bisa membayangkan seandainya Aryo Penangsang yg menang lawan Danang Sutowijoyo, mungkin ga ada Jogja spt sekarang, yang ada Jipang dan Cepu…hehhee…

Ifan Reader
Abah yg makan sate kambing,,Prof Pry yg naik kolesterolnya lihat baliho di belakang abah..khakhakaha…

Disway99 Reader
Tulisan abah dulu soal jalan tol Jawa seolah memuji pemerintah pusat jaman orba, sby, dan jkw. Tulisan kali ini soal jalan biasa walau judulnya opor bandara. Seolah memuji pemerintah daerah tapi sekaligus menunjukkan kekurangan jalan tsb yg masih sempit dan sering rusak. Ya, jalan tol memang beda dengan jalan biasa. Yang berbayar bisa sambil nulis, yg gratis bisa sambil goyang.

Parikesit
*** Kita FOKUS pada gambar senam bersama mahasiswa Pati. Abah jadi instrukturnya. Gerakannya tidak KOMPAK. Ini karena salah instrukturnya, ataukah pesertanya?Ataukah salah dosennya?Ataukah salah bung Pry?Ataukah, karena bung Pry tidak jadi dosen di tempat itu?Hehe…Salam.Rahayu.

Komentator Spesialis
Masalah wewenang jalan silahkan diatur UU. Kita nggak mau tau. Rakyat tahunya yang penting jalan rusak langsung diperbaiki. Karena ada pemimpin yang sibuk pencitraan lupa kewajibannya. Dan itu lebih penting.

Makan opor, 4 potong ayam habis. Ini hebat. Stamina bagus dan tidak sampai bedah tulang makannya. Padahal sensasi makan ayam ada di bedah tulang

jonk java
kalo buat abah lalu lintas pantura mengerikan, buat sy justru lewat tol lebih mengerikan. biaya tol dari surabaya ke semarang 400rb. ditambah selisih bensin 100rb. buat sy yg rutin mudik malang – jepara bbrp bulan sekali buat sungkem orang tua, selisih 1jt (pulang pergi) untuk biaya perjalanan itu *ngeri sekali*. smg bisa sukses seperti abah, bs memberi manfaat untuk org banyak, dan tidak lg menganggap biaya tol sbg sesuatu yg mengerikan 😀

Anak Alay
wkwkwkwkwk tuch bener khan tebakan gua  ,  mangkanya  waktu  itu  KFC  satu èmbèr  isi sepuluh dibilangnya sembilan  . .. .  dihitung tulangnya emang sembilan , nyang atu lagi dibuat sensasi bedah tulang itu beneran elo makan Mad tulangnya ?

Axl ngix SUYOTO ARY FIANTO
Aspal ganti paving Ganti bupati Paving ganti aspal karo cor Sokmben  Ganti pak pati Aspale di ganti keramik Ben alus mulus dalane Proyeknya ttp sama tapi beda pemain

hanya yotup
Ada cerita, bahwa umur manusia itu seperti perjalanan hidupnya kuda, monyet dan anjing. Ketika muda, kita kerja keras bagaikan kuda. Lalu setelah pensiun, kelakuan kita jadi seperti monyet, pindah dari dahan satu ke dahan lainnya. Mungkin seperti yang dilakukan Abah. Kerjaannya jalan² terus. Dari satu tempat ke tempat lainnya. Pun, karena sudah punya cucu, lalu ngguyoni dan bertingkah lucu, agar cucunya terhibur dan tertawa. Setelah masa itu lewat, dan tubuh kita semakin renta, tibalah saatnya kita jadi seperti anjing. Jadi penjaga rumah. Anak² sudah besar. Pun cucu² sdh mulai beranjak dewasa. Tinggal kita menunggu di rumah. Sebuah putaran waktu nasib yang semua orang mungkin akan mengalami. Sehat selalu Abah

Rajindra Bagus
Coba Abah di edisi “Kena Prank” info klo mau ke Trinil bsknya. Tak sanggong. Tak ajak nyeberang Bengawan Solo. Ke desa Ngancar kec Pitu. Sarapan SGPC (sego pecel). Enak, murah bergizi. Cuma Rp 3,000/bks godhong jati. Nambah Rp 500 dpt tempe goreng kemul (Tempe diselimuti tepung goreng sampai mak nyus). Hanya buka jam 6-7 pagi thok. Di teras rumah tetangga ibuku. Ada SGPC lain lbh modern. Pakai ayam goreng Kampung dll. Di Warung yg lbh besar. Siang-malam. Tergantung sdh habis atau msh baru nutup

(Visited 18 times, 1 visits today)

Komentar