Minggu, 27 September 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Merokok Saat Berkendara, Penjara Tiga Bulan Menanti

Oleh Berita Hargo , dalam Indonesia 99 Kata , pada Minggu, 10 November 2019 | 14:05 WITA
  


Hargo.co.id, JAKARTA– Merokok saat berkendara kerap dikeluhkan para pengguna jalan. Para perokok seperti tidak sadar, perilakunya bisa membahayakan orang di sekitarnya.

Sudah banyak teguran yang dilayangkan bahkan peraturan tertulis yang membingkai larangan merokok saat berkendara namun seperti tidak ditanggapi serius oleh para perokok. Padahal pelakunya bisa mendapat jerat pidana. Pasalnya asap rokok mengganggu kenyamanan orang disekitarnya.

BACA  Ini Jadwal Pendaftaran Paslon di KPU Kabupaten Gorontalo

Merokok menjadi salah satu pelanggaran dalam berlalu lintas sesuai dengan Pasal 106 ayat (1) UU No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Pelanggaran atas pasal tersebut bisa dipidana 3 bulan penjara atau denda maksimal Rp 750 ribu.

“Berkendara itu membutuhkan konsentrasi penuh. Karena dia responsible riding-lah, dia bertanggung jawab pada dia sendiri dan kendaraan lain,” kata Karo Penmas Humas Polri Brigjen M Iqbal kepada detikcom.

BACA  Pemuda di Padebuolo Gantung Diri, Orang Tua Tolak Otopsi

Asap dan abu rokok dikhawatirkan bisa masuk ke mata dan melukai kornea mata. Sudah banyak kasus abu rokok masuk ke mata yang dikeluhkan masyarakat dan menjadi viral di media sosial.

BACA  Temui Korban Banjir di Bone Pesisir, Merlan Uloli Bagi-bagi Bantuan

Mengutip Mayo Clinic, salah satu risiko jika abu rokok masuk ke mata yakni menyebabkan luka pada kornea mata. Abu rokok yang masih panas pun bisa menimbulkan cedera di kelopak mata.

Jadi, mau sampai berapa banyak korban di jalan sehingga para perokok sadar tak boleh merokok saat berkendara?(kna/up/gp)


Komentar