Sabtu, 8 Agustus 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Pemerintah Mengaku Salah Soal Istilah New Normal

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Nusantara , pada Sabtu, 11 Juli 2020 | 16:05 WITA Tag: ,
  Achmad Yurianto. Foto: ANTARA/Virna P Setyorini


Hargo.co.id, JAKARTA – Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto mengaku salah memberikan istilah New Normal kepada masyarakat.

Yuri, panggilannya, mengungkap hal tersebut saat menjadi salah satu pembicara pada acara peluncuran buku ‘Mengadang Corona: Advokasi Publik di Tengah Pandemik’ karangan politikus PAN Saleh Partaonan Daulay di Gedung Nusantara I, Komplek Parlemen, Senayan, Jumat (10/7).

“Diksi new normal itu sebenarnya di awal mau kami ubah. Waktu sosical distancing itu diksi yang salah, dikritik langsung kami ubah, new normal kemudian kami ubah menjadi adaptasi dengan kebiasaan baru,” kata Yuri.

BACA  Kasus Covid-19 Meningkat, Gubernur Kembali Ingatkan Kepatuhan Protokol Kesehatan

Seperti yang dilansir JPNN.com, Dia tidak menyangka bahwa istilah new normal itu diartikan masyarakat sebagai bentuk normal baru yang artinya melakukan hal yang sifatnya normal dengan menggunakan protokol kesehatan.

BACA  Kasus Covid-19 Terus Meningkat, Pemerintah Kurang Kompak

“Echonya enggak pernah berhenti, amplify ke mana-mana gaung new normal itu ke mana-mana bukan new-nya malah normalnya. New-nya itu pelan, normalnya malah di belakangnya itu, keras,” imbuh Yuri.

Pihaknya mengaku bingung lantaran banyak masyarakat yang salah persepsi dengan istilah new normal.

“Kami bingung benar,” katanya sambil terkekeh.

Namun, sebagai juru bicara dia harus memberikan informasi akurat perihal Covid-19 yang menjadi kebutuhan masyarakat.

BACA  29 Juli Bioskop Kembali Dibuka, Kanan-Kiri Bangku Kosong

Meski terkendala dengan adanya istilah yang membuat masyarakat bingung.

“Sulit bagi kami, karena posisi kami jadi jubir harus menjawab apa yang dibutuhkan masyarakat,” tandasnya. (rmol/antara/hg)

 

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com dengan judul: “Bingung, Pemerintah Mengaku Salah Soal Diksi New Normal“. Pada edisi Sabtu, 11 Juli 2020.

Komentar