Jumat, 20 Mei 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Perindagkop Masuk Dalam Strategi Penanggulangan Kemiskinan

Oleh Admin Hargo , dalam Kab. Gorontalo Utara , pada Kamis, 20 Januari 2022 | 02:05 Tag: ,
  Aparatur Dinas Perindagkop saat mendapatkan arahan dari Wakil Bupati Gorontalo Utara, Thariq Modanggu. (Foto: Istimewa)

Hargo.co.id, GORONTALO – Wakil Bupati Gorontalo Utara (Gorut), Thariq Modanggu menegaskan bahwa Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Perindagkop dan UKM), merupakan satu dari empat strategi penanggulangan kemiskinan dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Olehnya memberi fokus kepada instansi tersebut agar bekerja lebih maksimum. 

“Mereka sudah bekerja, tapi saya menginginkan agar lembaga ini atau dinas ini bekerja secara maksimum untuk meningkatkan ekonomi masyarakat melalui UMKM, perdagangan, koperasi dan perindustrian,” tegas Thariq Modanggu.

Oleh karena itu, kedatangannya yang kedua kalinya di awal 2022 ini, Thariq Modanggu menjelaskan, agar semua bidang dan semua seksi di OPD tersebut akan melaksanakan tupoksinya secara detail, secara komprehensif, tidak parsial, tidak satu-satu atau sendiri-sendiri. 

“Makanya, Peraturan Bupati Nomor 41 /2006 tentang tupoksi, itu saya minta supaya diurai secara detail mungkin. Supaya pelaksanaan tugas masing-masing itu tidak lagi menunggu perintah pimpinan, karena sudah ada perencanaan dari awal berdasarkan bidang masing-masing,” tukasnya. 

Lanjut katanya, bidang UMKM sudah bergerak secara maksimum, bidang perindustrian bekerja maksimum, bidang perdagangan berjalan secara maksimum. Selanjutnya, berdasarkan temuannya pekan kemarin, Ia mengaku, ternyata pihak Disdagperinkop dan UKM belum bekerja secara komprehensif atau simultan. 

“Saya beri contoh, industri yang sudah didorong oleh perindustrian, itu harus di back-up oleh perdagangan, harus di-backup UMKM, supaya hasil industri rumah tangga itu, kalau ada kendala dalam perdagangan, maka berarti bidang perdagangan yang memback-up perdagangannya, pemasaran dan lain-lain,” urainya. 

Begitu juga secara kelembagaan, Thariq Modanggu mengatakan, harus didorong oleh UMKM dan koperasi. 

“Itu contoh yang kita ingin agar betul-betul usaha UMKM ini akan mendorong ekonomi masyarakat,” tambahnya. 

Apalagi lanjut Wabup, Gorut memiliki kurang lebih 5 ribu UMKM. Sehingga, tidak mungkin dalam 5 ribu itu tidak dapat 5 sampai 10 UMKM atau industri yang betul-betul kuat, koperasi yang betul-betul kuat. Makanya, dirinya menegaskan, selama beberapa hari ke depan akan mengawal perbaikan di Disdagperinkop dan UKM. 

“Pertemuan berikut, evaluasi dari tindak lanjut hari ini (kemarin, red) nanti akan dilanjutkan hari Jumat ini. Jadi, terpaksa saya harus berkantor dulu beberapa hari di dinas ini. Jadi kepala dinas dulu. Sehingga, mudah-mudahan dengan langkah-langkah ini, geliat ekonomi, geliat usaha koperasi, usaha UMKM di Gorontalo Utara akan bergerak secara maksimum untuk meningkatkan ekonomi masyarakat,” ungkapnya. 

Sementara soal standar prioritas, tentu kata Wabup, itu harus dilihat dulu penetapan kriterianya, mana usaha yang benar-benar sudah digeluti sejak lama. Produknya misalnya, produk unggulan, artinya dibandingkan dengan daerah lain tidak kalah produksinya, misalnya gula aren Atinggola. 

“Jadi, penetapan-penetapan itu yang penting, supaya di lapangan kita tinggal mencocokkan, begitu juga dengan usaha-usaha yang lain,” terangnya. 

Lebih lanjut dijelaskannya, untuk uraian tupoksi tiap bidang, Thariq mengatakan, pihak Disdagperinkop dan UKM mengaku, bahwa itu belum mampu mereka uraikan secara detail. Tapi, bukan berarti mereka tidak bekerja. “Mereka sudah bekerja sebagaimana pengakuan tadi, tapi langsung di lapangan. Sehingga mereka sudah bekerja, tapi ada juga yang bisa tercecer, terlewatkan, kenapa, karena tidak ada satu dokumen perencanaan yang utuh,” pungkasnya. (***)

 

Penulis: Alosius M. Budiman

(Visited 19 times, 1 visits today)

Komentar