Sabtu, 17 April 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Pimpinan KKB Tewas dalam Kontak Senjata di Yapen

Oleh Berita Hargo , dalam Kabar Nusantara , pada Rabu, 29 Maret 2017 | 10:12 WITA Tag: , ,
  


hargo.co.id – Tembak-menembak terjadi antara tim gabungan Polres Kepulauan Yapen dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) wilayah Pantura dan Yawakukat di Kampung Konti Unai, Distrik Yawakukat, Yapen,Papua, Senin (23/3) dini hari sekitar pukul 02.30 WIT.

Dalam kontak senjata tersebut, salah satu pimpinan KKB Wilayah Yapen Utara, Maikel Merani dilaporkan tewas tertembak tim gabungan Polres kepulauan Yapen dipimpin Kapolres Kepulauan Yapen AKBP. Darma Suwandito.

Kapolda Papua Irjen Pol. Paulus Waterpauw membenarkan adanya kontak senjata yang menewaskan salah satu pentolan KKB Maikel Merani yang merupakan DPO Polres Kepulauan Yapen.

BACA  44 Tahun Dikelola Yayasan Harapan Kita, Pengelolaan TMII Diambil Alih Pemerintah

Pelaku menurut Waterpauw selama ini sering menimbulkan keresahan di tengah masyarakat di Kabupaten Kepulauan Yapen khususnya di Kampung Konti Unai, Distrik Yawakukat.

Kontak senjata ini menurut Waterpauw bermula dari adanya informasi bahwa Maikel Merani berada di rumah mertuanya Minggu (26/3) malam sekitar pukul 21.00 WIT. Informasi tersebut langsung ditindaklanjuti untuk dilakukan penangkapan terhadap pelaku.

BACA  Masuk Wilayah PNG Tanpa Dokumen, Gubernur Papua Lukas Enembe di Deportasi

“Senin (27/3) dini hari sekitar pukul 00.15, tim gabungan yang dipimpin Kapolres Yapen menuju lokasi untuk menangkap pelaku Maikel Merani yang merupakan DPO Polres Kepulauan Yapen,” katanya seperti dikutip dari Cenderawasih Pos.

Saat tim gabungan hendak melakukan penangkapan, pelaku menurut Waterpauw melakukan perlawanan sehingga terjadi kontak senjata. Dalam kontak senjata tersebut, pelaku yang merupakan pimpinan KKB tewas di tempat.

BACA  Kapolri Benarkan Kantornya Diserang OTK Bersenjata

“Setelah kontak senjata, anggota melakukan pemeriksaan dan menemukan barang bukti di antaranya uang tunai Rp 140.200.000, satu pucuk senpi laras panjang jenis SS1 dengan nomor register 99001373, 9 magazine SS1, satu sangkur komando, satu rompi loreng dan satu Bendera BK.

Barang bukti lain yang ditemukan 13 butir amunisi revolver, 10 butir amunisi karet kaliber 5,56 MM, 229 butir amunisi kaliber 5,56 MM dan satu pucuk senapan angin,” ungkapnya.

Laman: 1 2


Komentar