Sabtu, 17 April 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Polisi Selidiki Kemunculan Kelompok King Of The King

Oleh Jamal De Marshall , dalam Kabar Nusantara , pada Jumat, 31 Januari 2020 | 20:05 WITA Tag:
  Polisi menyita 'banner' Mr Dony Pedro King of The King atau Indonesia Marcusuar Dunia (IMD) yang dijadikan alat bukti dan sedang didalami kepolisian. Foto: Antara Jatim/HO-Polda Jatim/WI


Hargo.co.id, JAKARTA – Polda Metro Jaya bersama dengan Polres Metro Tangerang Kota mengusut dugaan pidana terkait kemunculan kelompok King Of The King.

Pasalnya, kelompok itu diduga menyebarkan informasi bohong di tengah masyarakat.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, pengusutan dilakukan dengan gelar perkara yang menentukan ada tidaknya unsur pidana.

“Gelar perkara untuk menentukan ada tidaknya tindak pidana atau naik ke penyidikan. Kami akan gunakan keterangan para ahli,” ujar Yusri kepada wartawan, Jumat (31/1).

BACA  Erick Thohir dan Anindya Bakrie Segera Miliki Klub Liga Inggris Oxford United

Yusri menambahkan, sejauh ini polisi juga sudah memeriksa beberapa perwakilan kelompok yang membuat geger warga Tangerang itu.

Pertama adalah Prapto yang mengaku kalau dirinya tergiur akan janji kesejahteraan yang diberikan kelompok tersebut.

Kemudian, ada dua orang lagi berinisial N dan H. Jika sampai ada tersangka dalam kasus ini, pelaku terancam dikenakan Pasal 14 dan Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang peraturan hukum pidana.

BACA  Awas, Bederma kepada Pengemis Bakal Didenda Rp 1 Juta hingga Dipenjara

“Sudah diklarifikasi ya, pertama si saudara Prapto, kemudian ada beberapa dari instasi terkait, ahli pidana sudah. Ahli bahasa juga sudah,” sambung Yusri.

Sebelumnya, sebuah spanduk yang memuat tulisan kerajaan abal-abal mirip Agung Sejagat muncul di Kota Tangerang.

Spanduk berwarna biru berukuran sekitar 1 x 1,5 meter tersebut muncul di Jalan Benteng Betawi, Kelurahan Poris Plawad, Kecamatan Cipondoh, Kota Tangerang.

Spanduk tersebut bertuliskan KING OF THE KING. YM SOEKARNO. MR. DONY PEDRO. Lalu di bawahnya juga terdapat tulisan yang mengklaim bahwa kerajaan tersebut akan bekerja sama dengan Presiden Direktur Bank UBS, Presiden PBB, Presiden MI yang disebut terbentuk untuk melunasi utang negara.

BACA  Duplikasi Website, Dua WNI Curi Data 30 Ribu Warga AS

Tidak hanya itu, spanduk itu juga menyertakan nama Presiden Joko Widodo serta memasang foto Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno. (cuy/jpnn)

*Berita ini juga terbit di jpnn.com edisi jumat 31 januari 2020


Komentar