Senin, 10 Mei 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Puluhan Pegawai KPK Tak Lolos Tes Wawasan Kebangsaan, Novel Baswedan Bilang Begini

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Nusantara , pada Selasa, 4 Mei 2021 | 23:05 WITA Tag: , , ,
  Penyidik senior KPK Novel Baswedan. ANTARA/Benardy Ferdiansyah


Hargo.co.id, JAKARTA – Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan akhirnya buka suara terkait kabar dirinya dan puluhan pegawai lembaga antirasuah tidak lolos tes wawasan kebangsaan sebagai bagian dari proses alih status menjadi aparatur sipil negara (ASN).

Penyidik yang kerap menangani kasus-kasus besar di KPK itu mengaku sudah mendengar adanya informasi tersebut.

“Ya, benar, saya dengar info tersebut,” kata Noveldalam keterangannya di Jakarta, Selasa (4/5).

Mantan anggota Polri itu menganggap ada upaya menyingkirkan orang-orang berintegritas dari komisi antikorupsi tersebut.

BACA  Ceramah soal KRI Nanggala 402, Ustaz Ruddin Menangis saat Berdoa Lalu Meninggal di Mimbar

“Upaya untuk menyingkirkan orang-orang yang berintegritas dari KPK adalah upaya lama yang terus dilakukan. Bila info tersebut benar, tentu saya terkejut karena baru kali ini upaya tersebut justru dilakukan oleh pimpinan KPK sendiri,” lanjut Novel.

Sebelumnya, diinformasikan bahwa KPK segera mengumumkan hasil tes wawasan kebangsaan pegawainya dalam proses alih status menjadi ASNsebagai bentuk transparansi.

“Saat ini, hasil penilaian asesmen TWK (tes wawasan kebangsaan) tersebut masih tersegel dan disimpan aman di Gedung Merah Putih KPK dan akan diumumkan dalam waktu dekat sebagai bentuk transparansi kepada seluruh pemangku kepentingan KPK,” kata Sekjen KPK Cahya H. Harefa.

BACA  ICW Yakin Firli Bahuri Tidak akan Lulus Tes Wawasan Kebangsaan

KPK telah menerima hasil tes wawasan kebangsaan tersebut dari Badan Kepegawaian Negara (BKN) bertempat di Gedung Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB), Selasa (27/4).

Hasil tersebut merupakan penilaian dari 1.349 pegawai KPK yang telah mengikuti tes yang merupakan syarat pengalihan pegawai KPK menjadi ASN.

“Sebagaimana diatur melalui Peraturan Komisi Pemberantasan Korupsi Nomor 1 Tahun 2021 tentang Tata Cara Pengalihan Pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi menjadi Pegawai Aparatur Sipil Negara,” kata Cahya.

BACA  Densus 88 Tangkap Eks Sekjen FPI Munarman

Selain itu, dia meminta media dan publik juga berpegang pada informasi resmi kelembagaan KPK terkait dengan hasil tes wawasan kebangsaan tersebut. (antara/jpnn/hargo)

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Novel Baswedan: Upaya Menyingkirkan Orang Berintegritas dari KPK Terus Dilakukan“. Pada edisi Selasa, 04 Mei 2021.

Komentar