Jumat, 30 Oktober 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Rawan Bencana, Basarnas Diminta Tingkatkan Mitigasi

Oleh Rendi Wardani Fathan , dalam Advertorial Gorontalo , pada Kamis, 8 Oktober 2020 | 22:05 WITA Tag: ,
  Rawan Bencana, Basarnas Diminta Tingkatkan Mitigasi


Hargo.co.id, GORONTALO – Bencana yang terjadi berulang kali di sejumlah daerah di Gorontalo mendapat perhatian serius dari Wakil Gubernur Gorontalo, Idris Rahim. Saat menerima kunjungan silaturahmi Kepala Basarnas Gorontalo, I Made Junetra, di rumah jabatan Wagub, Kamis (8/10/2020), Wagub meminta agar Basarnas meningkatkan mitigasi bencana.

“Daerah kita ini rawan bencana, beberapa bulan terakhir ini sering terjadi banjir dan tanah longsor. Saya berharap tingkatkan terus koordinasi dan sinergitas bersama seluruh pihak terkait dalam hal mitigasi bencana,” kata Wagub Idris Rahim.

BACA  Gubernur Setujui Menaikkan Insentif Fungsional PBJ

Idris mengatakan, mitigasi bencana merupakan upaya untuk mengurangi dampak yang ditimbulkan oleh bencana, seperti halnya korban jiwa, kerugian materi, serta sumber daya lainnya. Menurutnya, upaya mitigasi bencana dapat dilakukan melalui edukasi serta peningkatan kemampuan dalam menghadapi ancaman bencana.

“Oleh karena itu sosialisasi dan edukasi menjadi sangat penting untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat dalam menghadapi ancaman bencana,” tutur Idris.

BACA  Corona ‘Memukul’ Pertumbuhan Ekonomi di Gorontalo

Sementara itu I Made Junetra menjelaskan bahwa dalam melaksanakan tugas dan fungsinya, Basarnas Gorontalo terkendala dengan jumlah personil serta sarana prasarana yang terbatas. Junetra menuturkan, saat ini Basarnas Gorontalo hanya memiliki 79 personil, di mana dengan jumlah tersebut diakuinya sangat sulit untuk pelaksanaan kegiatan Sar yang mencakup seluruh wilayah Provinsi Gorontalo.

Guna menutupi kendala tersebut, Junetra mengutarakan, pihaknya terus meningkatkan koordinasi dan kolaborasi dengan pemerintah daerah serta seluruh unsur terkait guna suksesnya operasi Sar di Provinsi Gorontalo. Menurutnya, salah satu kekuatan Basarnas adalah sinergitas dengan pemerintah daerah.

BACA  Pekerjaan Jembatan Molintogupo Ditargetkan Rampung Akhir November

“Seperti halnya terjadi bencana banjir, itu menjadi tugas pokok BPBD. Tetapi kami selalu siap siaga dan memberikan dukungan sepenuhnya. Jika ada korban atau sesuatu yang harus kami tangani, spontan kami yang pertama memberikan pertolongan karena sesuai Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2014 tugas Basarnas adalah mencari dan menolong,” pungkas Junetra.(adv/rwf/hg)


Komentar