Jumat, 26 Februari 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Riset Terbaru Ungkap Covid-19 Bikin Kesuburan Sperma Menurun

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Nusantara , pada Sabtu, 30 Januari 2021 | 20:05 WITA Tag: ,
  Ilustrasi sperma. (¬© Science Photo Library/Getty Images)


Hargo.co.id – Penyakit virus corona 2019 (Covid-19) ternyata tak hanya merusak organ dalam manusia, terutama paru-paru.

Sebuah penelitian terbaru dari Justus Liebig University (Universitas Giessen) di Jerman mengungkap bahwa virus pemicu pandemi itu juga merusak sperma serta menyebabkan kemandulan pada pria.

Temuan tentang Covid-19 menyebabkan kemandulan itu terungkap dari penelitian di Jerman yang dipublikasikan di jurnal Reproduksi.

Riset yang berlangsung selama 60 hari itu menganalisis sel sperma pada 84 pria terjangkiti Covid-19 yang dibandingkan dengan mani dari 105 lelaki sehat.

BACA  SKB Tiga Menteri Bisa Bikin Siswi Berperilaku Semaunya

Ternyata sel sperma pada 84 pria subur terjangkiti virus corona itu mengalami peningkatan stres lebih dari 100 persen. Studi tersebut juga mengungkap bahwa bentuk sel sperma berubah hingga 400 persen sehingga menyebabkan kesulitan dalam pembuahan.

“Efek-efek ini pada sel sperma berkaitan dengan kualitas sperma dan penurunan potensi kesuburan,” ujar Behzad Hajizadeh Maleki selaku ketua tim peneliti.

Maleki menambahkan, sekalipun efek itu cenderung meningkat dari waktu ke waktu tetapi kerusakan sel sperma dan potensi kemandulan tersebut tetap secara signifikan lebih tinggi pada pasien Covid. “Ukuran perubahan ini juga berkaitan dengan tingkat keparahan penyakit,” tuturnya.

BACA  Dorong Partisipasi Masyarakat, Wagub Gorontalo Minta Pemda Sosialisasikan Vaksinasi Covid-19

Namun, Prof Allan Pacey dari University of Sheffield meragukan penelitian itu. Sebab, studi itu hanya berlangsung 60 hari.

“Sejak produksi sperma cuma membutuhkan waktu tiga bulan sampai benar-benar komplet dari awal hingga akhir, dalam pendapat saya mereka (peneliti di Universitas Giessen, red) mengakhiri penelitian 30 hari lebih cepat,” katanya.

BACA  Maksimalkan Tracing Covid-19, Polri Kerahkan 40 Ribu Bhabinkamtibmas Seluruh Wilayah

Mahaguru andrologi itu menambahkan, akan lebih berguna jika penelitian itu berlangsung selama 9p hari. “Sebuah makalah yang diterbitkan tahun lalu menunjukkan perbedaan kecil dalam konsentrasi sperma,” katanya.(The SUN/jpnn/hg)

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Riset Terbaru Ungkap Covid-19 Bikin Sperma Stres, Kesuburan Pria Menurun“. Pada edisi Sabtu, 30 Januari 2021.

Komentar