Selasa, 5 Juli 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Rusli Habibie Tinggalkan Rudis Usai Jalani Prosesi Adat Mopotolungo

Oleh Admin Hargo , dalam Gorontalo , pada Senin, 16 Mei 2022 | 06:35 Tag: , , , ,
  Mantan Gubernur Gorontalo Rusli Habibie bersama istri Idah Syahidah saat mengikuti prosesi upacara adat Mopotolungo Senin (16/05/2022). (Foto: Istimewa)

Hargo.co.id, GORONTALO – Setelah menjalani berbagai prosesi kenegaraan saat memasuki masa purna tugasnya menjadi Gubernur Gorontalo selama dua periode sejak 2017-2022, kini Rusli Habibie bersama istri tercintanya Idah Syahidah, menjalani upacara Adat Mopotolungo, Senin (16/05/2022).

Dinas Kominfotik Provinsi Gorontalo menyebut Adat Mopotolungo sendiri merupakan prosesi mengantarkan pejabat yang telah berakhir masa tugasnya dari rumah jabatan ke kediaman pribadi. Selain itu gelaran upacara adat itu juga sekaligus sebagai bentuk penghargaan dari Pemerintah Provinsi Gorontalo atas pengabdian kepada pejabat negara yang sudah memimpin daerah.

Prosesi upacara Adat Mopotolungo sendiri diawali dengan “mopo maklumu deta tomboluwo” atau memaklumkan kepada pembesar negeri bahwa prosesi adat akan segera dimulai. Kemudian dilanjutkan dengan “mopodungga lo adati potidungu” atau adat berjenjang turun dari wakil keluarga kepada Pemangku Adat selaku penanggungjawab prosesi Mopotolungo.

Selanjutnya Rusli Habibie bersama istri Idah Syahidah dijemput dari kamar oleh Pemangku Adat menuju tempat duduk adat. Setelah prosesi “mohudu tonggota” atau penyerahan pelaksanaan upacara Mopotolungo dari Pemangku Adat Hulondalo ke Pemangku Adat Limboto dan “mopodungga lo adati dudelo“, Rusli bersama istri meninggalkan rumah jabatan Gubernur Gorontalo dengan diantarkan oleh Wakil Gubernur Gorontalo periode 2017-2022, Idris Rahim bersama istri Nurindah Rahim serta jajaran pipimanan OPD dan Forkopimda Gorontalo.

Prosesi adat kemudian dilanjutkan di kediaman pribadi Rusli Habibie di Kelurahan Moodu, Kecamatan Kota Timur, Kota Gorontalo. Upacara Mopotolungo diakhiri dengan pembacaan doa.

“Saya sangat berterima kasih kepada bapak dan ibu yang telah meluangkan waktu meringankan langkah untuk menuju kesini padahal sekarang lagi libur, saya tau hari ini libur mungkin bapak ibu sekalian punya agenda, punya acara dengan keluarga, tapi masih sempat menghadiri acara mopotolungo ini. Terima kasih,” ucap Rusli Habibie usai menjalani prosesi adat

Selain itu Gubernur Gorontalo selama dua periode ini juga kembali meminta maaf jika selama ia menjabat banyak hal-hal yang kurang berkenan di hati terutama untuk pimpinan OPD. Selama 10 tahun bukanlah waktu yang singkat memupuk rasa kebersamaan dan persaudaraan. Untuknya ia berharap silaturahmi akan terus berjalan.

Selain upacara adat Mopotolungo, Rusli Habibie bersama Idah Syahidah juga menjalani upacara pelepasan yang dilakukan oleh Ikatan Keluarga Alumni Pendidikan Tinggi Kepamongprajaan (IKAPTK) Provinsi Gorontalo atau Purna Praja Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) Provinsi Gorontalo.

Dalam kesempatan itu pasukan upacara membentuk formasi Bintang Astha Brata yang merupakan simbol penghargaan tertinggi di bidang Kepamongprajaan.

Sebagai informasi, Rusli Habibie bersama Idris Rahim memimpin Provinsi Gorontalo selama dua periode atau 10 tahun. Periode pertama pada tahun 2012 hingga 2017, dan periode kedua tahun 2017 sampai 2022. Masa jabatan keduanya resmi berakhir pada 12 Mei 2022.(*)

Penulis: Zulkifli Polimengo

(Visited 17 times, 1 visits today)

Komentar