Sabtu, 22 Februari 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Tim Sukses Donald Trump Terpecah, Ada Yang Mendukung Hilary Clinton

Oleh Berita Hargo , dalam Kabar Dunia , pada Jumat, 5 Agustus 2016 Tag: ,
  

Hargo.co.id WASHINGTON – Tim sukses calon Presiden Amerika Serikat, dari Partai Republik Donald Trump ramai diperbincangkan. Ini terkait dengan isu yang berhembus bahwa perpecahan melanda tim kampanyenya. Namun Donald Trum berusahan menepisnya.

Di depan massa yang berkumpul di Pantai Daytona, Negara Bagian Florida, Rabu (3/8) waktu setempat, Trump meminta pendukungnya tak khawatir. “Saya hanya ingin menyampaikan kepada Anda semua bahwa kampanye kita ini baik-baik saja,’’ tegas Trump.

Dia bahkan mengatakan, tim pemenangannya justru sedang sangat solid. Menurut Trump, tim yang diketuai Paul Manafort tersebut belum pernah sekompak sekarang. Karena itu, dia mengimbau para pendukungnya tetap tenang dan tidak mudah terpengaruh rumor yang beredar.

Awal pekan ini, kabar tak sedap menghinggapi tim kampanye Trump. Misalnya, Republik yang terbagi menjadi sedikitnya dua kubu, kubu non-Trump dan kubu pendukung Hillary. Tim kampanye pun mulai kacau. Penyebabnya adalah kritik Trump terhadap orang tua Humayun Khan, serdadu AS yang gugur di Iraq. Beberapa tokoh Republik dan anggota tim kampanye menganggap kritik Trump itu berlebihan.

Pasangan Khizr dan Ghazala berbicara tentang perang yang merenggut nyawa sang putra dalam Konvensi Nasional Partai Demokrat (DNC). Saat itu, ayah Khan, Khizr, yang berpidato.

Sedangkan sang istri hanya berdiri di samping suaminya. ’’Anda melihat istrinya. Hanya berdiri di sana tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Mungkin saja dia tidak diizinkan untuk berbicara. Anda tahu sendiri lah,’’ kritiknya soal Ghazala.

Konon, kritik berbau SARA itu membuat beberapa orang dalam tim kampanye Trump berubah pikiran. Menurut mereka, komentar Trump yang mendiskreditkan umat muslim dan menganggap muslimah tidak punya suara itu sudah keterlaluan.

Apalagi, sebelumnya, suami Melania Knauss itu juga memantik kontroversi lewat gagasannya untuk melarang muslim masuk Negeri Paman Sam.

Rumor perpecahan itu mendapat tanggapan langsung dari Manafort. Rabu lalu, dia menegaskan bahwa tim kampanye Trump masih kukuh. ’’(Rumor) Itu hanyalah salah satu skenario (Hillary) Clinton. Dia sengaja mengembuskan dan kemudian media menyebarluaskannya,’’ tuduh politikus 67 tahun tersebut.

Namun, Manafort yakin Trump akan selamat dan berhasil menjadi pemenang pada 8 November mendatang. Kemarin (4/8) NBC News melaporkan bahwa skandal Trump vs keluarga Khan itu mendapat perhatian serius dari para petinggi Republik. Bahkan, mereka berencana mengintervensi kampanye pilpres Republik. 

Laman: 1 2