Jumat, 23 Oktober 2020
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Tiongkok dan India Kembali Tegang, Seorang Tentara Tewas di Perbatasan

Oleh Tirta Gufrianto , dalam Kabar Dunia , pada Rabu, 2 September 2020 | 22:05 WITA Tag: , ,
  Poster raksasa yang menampilkan wajah 20 tentara India yang tewas dalam bentrokan dengan tentara Tiongkok pada Juni 2020 (Bangkok Post)


Hargo.co.id, TIONGKOK – Seorang tentara khusus India tewas dalam bentrokan terbaru dengan pasukan Tiongkok di perbatasan Himalaya. Perbatasan itu juga diperebutkan menjadi sengketa kedua negara selain perbatasan Ladakh.

Seperti dilansir JawaPos.com, Tewasanya tentara India tersebut yang pertama dilaporkan dari dua insiden dalam 48 jam terakhir di perbatasan. Peristiwa itu meningkatkan ketegangan antara India dan Tiongkok, dua bulan setelah pertempuran yang menewaskan sedikitnya 20 tentara India di Ladakh.

India dan Tiongkok memiliki sejarah konflik di perbatasan pada 1962. Keduanya saling menuduh berusaha untuk melintasi perbatasan tidak resmi di wilayah Ladakh seperti dilansir dari Bangkok Post, Rabu (2/9).

BACA  Menhan Austria Ungkap soal Rencana Prabowo Borong 15 Eurofighter

Baik India maupun Tiongkok sebenarnya belum mengumumkan adanya korban jiwa. Namun, seorang anggota parlemen Tibet yang sedang dalam pengasingan, Namghyal Dolkar Lhagyari, menuturkan kepada AFP bahwa satu tentara yang berasal dari Tibet dan menjadi anggota Pasukan Khusus India telah menjadi martir dalam bentrokan itu. Artinya, salah seorang tentara khusus India telah tewas. Dia mengatakan sejumlah anggota Pasukan Perbatasan Khusus yang menentang klaim Tiongkok atas wilayah asalnya terluka dalam operasi itu.

Dua negara terpadat di dunia itu telah mengirim puluhan ribu tentara ke wilayah perbatasan sejak insiden sengit pada 15 Juni lalu. India mengatakan 20 tentara tewas. Tiongkok mengakui adanya korban tetapi tidak memberikan angka. Kedua belah pihak kini saling menyalahkan atas insiden terbaru.

BACA  Menlu Tiongkok Bertemu Menko Luhut, Bahas Dua Proyek Besar

Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok menuding India secara serius melanggar kedaulatan teritorial Tiongkok. Tiongkok lantas menuntut pasukan India mundur.

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri India mengatakan pada Selasa (1/9) bahwa Tiongkok telah memicu insiden terbaru. Padahal kedua komandan darat dari kedua belah pihak sedang dalam diskusi untuk meredakan situasi.

Di tengah seruan untuk memboikot barang-barang Tiongkok atas ketegangan situasi yang terjadi, India telah meningkatkan tekanan ekonomi terhadap Tiongkok sejak pertempuran yang terjadi pada Juni lalu. India berulang kali memperingatkan bahwa hubungan akan memburuk kecuali pasukan Tiongkok bersedia mundur.

BACA  Percepat Penanganan COVID-19, WHO Minta Duit Rp 522 Triliun

India telah melarang setidaknya 49 aplikasi milik Tiongkok, termasuk platform video TikTok. India juga membekukan perusahaan Tiongkok dari kontrak dan menahan barang-barang Tiongkok di pos bea cukai. (ep/mhv/jawapos/hg)

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JawaPos.com, dengan judul: “Tiongkok dan India Kembali Tegang, Seorang Tentara Tewas di Perbatasan“. Pada edisi Rabu, 02 September 2020.

Komentar