Kamis, 2 Desember 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Ursula Delima

Oleh Admin Hargo , dalam DI'SWAY , pada Jumat, 15 Oktober 2021 | 10:05 AM Tag: , , ,
  Ursula Delima - DI'SWay

Oleh : Dahlan Iskan

Tidak ada pula yang sampai, misalnya, masih disandera.

Bahkan Amerika mengakui baru di perang Afghanistan ini tidak ada MIA –missing in action.

Bagi Eropa, Afghanistan yang gagal, memang hanya akan membebani negara-negara itu: kebanjiran pengungsi. Pelajaran dari perang Syria cukup pahit di bidang pengungsi.

Ursula von der Leyen, ketua Uni Eropa, adalah bagian elite yang berkuasa di Jerman. Dia merasakan betapa masalah pengungsi sampai bisa mengguncang politik dalam negeri Jerman. Sampai pun partai penguasa yang sukses kalah tipis di Pemilu yang lalu.

Ursula adalah wanita yang selalu menjadi menteri di masa pemerintahan Angela Merkel. Yang pemerintahannyi begitu panjang: 16 tahun.

Perdana Menteri Merkel begitu hebat. Jerman menjadi raksasa Eropa –sampai Inggris dan Prancis begitu cemburu. Merkel sendiri menjadi sosok yang begitu dicintai. Salah satunya berkat kesederhanaannyi: bajunyi begitu-begitu saja. Itu-itu saja. Tempat tinggalnyi pun hanya di apartemen sederhana.

Dia begitu sukses: pribadi, prestasi, dan reputasi.

Toh dalam pemilu bisa kalah –salah satunya akibat banjir pengungsi itu.

Sebenarnya Ursula punya kans untuk menggantikan Merkel. Nama Ursula sempat disebut-sebut ke arah sana. Tapi sebelum Merkel memutuskan mengakhiri pengabdian, dia mendorong Ursula ”naik” ke panggung Eropa.

Sebagai profesional, Ursula seorang dokter yang kemudian menjadi ekonom. Sebagai politikus, dia sudah menjabat lima jenis jabatan menteri –termasuk menteri pertahanan. Sebagai wanita dia juga sukses menjadi ibu rumah tangga: anaknya 7 orang. Hanya dari satu suami yang juga seorang dokter –pewaris keluarga bisnis besar sejak kakeknya.

Media Barat dan Timur sepakat: Afghanistan sedang kritis. Secara ekonomi. Bantuan seperti yang diputuskan Ursula sangat vital. Tapi pemerintahan Taliban 2.0 menginginkan Amerika yang harus lebih membantunya. Terutama dicairkannya akses keuangan di perbankan yang dibekukan.

Sejauh ini memang tidak terjadi kekejaman-kekejaman dari Taliban 2.0 seperti dikhawatirkan bisa terulang. Memang sesekali masih terjadi ledakan bom di sana. Tapi justru Taliban 2.0 yang jadi sasaran kekerasan itu. Pelakunya: ISIS-Khorasan. Giliran Taliban yang ekstrem kini jadi sasaran kekerasan kelompok yang lebih ekstrem.

Amerika-Eropa sejauh ini terlihat puas pada sikap keras Taliban 2.0 terhadap ISIS-Khorasan. Bahkan Afghanistan menyatakan sanggup mengatasi ISIS-Khorasan sendirian. Tidak usah dibantu Amerika.

Kekuatan ISIS-Khorasan memang tidak besar: sekitar 5.000 orang. Hanya Rusia yang menyebut angka 10.000. Eropa justru hanya memperkirakan 1.000 orang.

Mereka berpusat di salah satu provinsi paling kecil di Afghanistan: Nangarhar. Khususnya di distrik Achin.

Provinsi Nangarhar berada di bagian timur Afghanistan. Dekat perbatasan Pakistan.

Itu jauh sekali dari provinsi Khorasan di bagian timur Iran.

Semula saya kira ada dua provinsi yang bernama Khorasan. Satu, Khorasan yang di Afghanistan, satunya lagi Khorasan yang di Iran. Mereka berdekatan.

Ternyata tidak. Tidak ada provinsi Khorasan di Afghanistan. ISIS-Khorasan ternyata tidak ada hubungan sama sekali dengan Khorasannya Iran.

Bahwa di Afghanistan mereka menggunakan nama ISIS-Khorasan itu bagian dari mimpi masa lalu. Di kawasan itu pernah ada negara Khorasan yang jaya. Wilayahnya luas sekali. Mencakup Iran, Afghanistan, sebagian Pakistan, Uzbekistan, Tajikistan, dan sekitarnya.

Maka ketika ISIS-Khorasan mendeklarasikan diri sebagai negara kekhalifahan Islam, klaim wilayahnya sampai India dan Sri Lanka. Karena itu setiap kali ada bom di Pakistan, India atau Sri Lanka selalu ISIS-Khorasanlah yang mengaku bertanggung jawab.

Termasuk ketika minggu lalu ada bom besar yang meledak di salah satu masjid di Kunduz, utara Kabul. Lebih 100 orang meninggal. ISIS-Khorasan mengaku sebagai pelakunya.

Masjid itu masjid syiah. Kota Kunduz memang terletak di negara bagian Kunduz yang mayoritas penduduknya suku Hazara yang Syiah.

Bom itu membuat Taliban 2.0 disorot dari dua arah: apakah Taliban bisa menumpas ISIS-Khorasan dan apakah Taliban punya komitmen untuk melindungi minoritas.

Sampai hari kemarin dua komitmen itu masih terjaga.

Berita buruknya: hasil pertanian penting di Afghanistan terancam membusuk. Khususnya setelah panen raya buah delima hari-hari belakangan ini.

Dulunya delima itu selalu bisa diekspor ke Pakistan. Lewat perbatasan darat. Kini perbatasan itu masih ditutup: takut jadi pintu besar bagi banjir pengungsi.

Saya suka delima. Di Spanyol, di Irak, maupun di Lebanon. Saya belum pernah merasakan delima Afghanistan. Tapi melihat gambarnya saja mulut saya terasa basah. Liur mengucur. (Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di Artikel Berjudul Setangkai Azhar

Pryadi Satriana
MELAYU, INDONESIA, PANCASILA Istilah “Indonesia” muncul kali PERTAMA dalam artikel “The Ethnology of the Indonesian Archipelago” karya James Richardson Logan dalam “Journal of the Indian Archipelago and Eastern Asia” vol IV hal. 254. Pd Journal yg sama, di hal. 71, George Samuel Windsor Earl, mengusulkan sebutan ‘Indunesia – dari bhs Yunani “Indus” (India) dan “Nesos” (kepulauan) –

CuNur Yani
saya senang sekali menikmati hasil kecerdasan orang’ melayu; pantun, dangdut, tarian, makanan, bahasa, model pakaian, dan banyak lagi. Apakah semuanya itu dihasilkan secara malas, lambat, banyak cakap, dan ektrimis?

Robban Batang
Tak Melayu Hilang di dunia. Mumpung bulan Oktober.Bulan bahasa.Yang bahasa Melayu adalah akar bahasa Indonesia.Dan bahasa Melayu banyak menyerap bahasa Arab. Mumpung artikel hari ini tidak mengandung kata ganti -nyi untuk kata ganti orang ketiga perempuan. Untuk kesekian kalinya ,Saya mengusulkan agar -nyi diganti -nyah .Agar ada landasan ‘ngilmiah’ sedikit seperti dalam bahasa Arab. Sebagai bahasa yang banyak diserap bahasa Melayu sebagai akar bahasa Indonesia bahwa kata-kata feminim ditandai dengan ta’ marbuthoh. Jadi disamping untuk membedakan -nya pria atau -nyah perempuan dalam penulisan dan penerjemahan juga tidak terlalu mengganggu dalam pengucapan dan pendengaran. Meskipun kita baca dalam hati ,tidak kita lafalkan dan (otomatis) tidak berbunyi tapi kata -nyi terasa sedikit mengganggu pada pendengaran. Beda dengan -nyah,tanpa bersuara pun terasa mendesah.Khas perempuan.Mengingatkan juga panggilan pembantu rumah tangga jaman dulu kepada majikan perempuannyah.Biasanya kan ART perempuan.Jadi saya mulai praktek memakai kata -nyah.Muhun ,nyah.

(Visited 19 times, 1 visits today)

Komentar