Kamis, 9 Desember 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Waspada! Enam Faktor Ini Meningkatkan Risiko Anda Terkena Diabetes Tipe 2

Oleh Tirta Gufrianto , dalam LifeStyle , pada Kamis, 18 November 2021 | 04:05 AM Tag: , ,
  Ilustrasi. (Pixabay/stanias)

Hargo.co.id – SAAT ini, penyakit diabetes merupakan satu penyakit yang banyak menyerang orang.

Penyakit diabetes biasanya disebabkan karena meningkatnya kadar gula darah dalam tubuh secara drastis.

Ada beberapa tipe diabetes, yakni diabetes tipe 1 dan 2.

“Diabetes tipe 2 adalah suatu kondisi yang memengaruhi bagaimana tubuh Anda memproses makanan,” kata Vandana Sheth, RD, ahli diet terdaftar, pendidik diabetes bersertifikat dan penulis My Indian Table: Resep Vegetarian Cepat & Lezat, seperti dikutip laman Livestrong.

Makanan yang Anda makan dipecah menjadi molekul gula dalam aliran darah.

Jika semuanya berfungsi normal, pankreas Anda melepaskan hormon insulin, yang kemudian menempel pada molekul gula dalam darah dan memindahkannya ke dalam sel tubuh kamu.

Penyebab langsung diabetes tipe 2 adalah tidak memiliki cukup insulin untuk mengantarkan gula keluar dari aliran darah.

Berikut ini beberapa hal yang bisa meningkatkan risiko Anda terkena diabetes tipe 2.

1. Genetika

Gen Anda adalah salah satu penyebabnya. Diabetes tipe 2 cenderung diturunkan dalam keluarga dan juga lebih sering terjadi pada kelompok ras dan etnis tertentu, seperti Afrika-Amerika, Hispanik dan Latin, penduduk asli Amerika dan Kepulauan Pasifik, catat NIDDK.

Jika Anda memiliki orang tua atau saudara dengan diabetes tipe 2, risiko Anda juga menjadi lebih tinggi.

2. Kegemukan atau Obesitas

Kelebihan berat badan atau obesitas sangat terkait erat dengan resistensi insulin.

Jika Anda memiliki kecenderungan genetik untuk tidak mampu membuat cukup insulin dan kemudian Anda memiliki kelebihan berat badan atau obesitas, maka hal itu bisa menyebabkan diabetes untuk memanifestasikan dirinya.

Terutama, jika lemak terkonsentrasi di sekitar perut Anda.

3. Usia

Risiko Anda terkena kondisi ini meningkat tajam setelah mencapai usia 45 tahun, menurut CDC, meskipun makin banyak anak, remaja, dan dewasa muda yang didiagnosis.

4. Kebiasaan Berolahraga

Orang yang aktif secara fisik kurang dari tiga kali seminggu berada pada risiko yang lebih tinggi untuk diabetes tipe 2, menurut CDC.

5. Sejarah Medis

Wanita yang menderita diabetes gestasional selama kehamilan atau pernah melahirkan bayi dengan berat lebih dari 4 kilo lebih mungkin untuk mengembangkan tipe 2.

6. Faktor Risiko Lainnya?

Penyebab diabetes tipe 2 yang kurang umum termasuk beberapa gangguan hormonal seperti sindrom Cushing dan hipertiroidisme, kerusakan pankreas Anda (termasuk operasi untuk menghilangkan sebagiannya) dan obat-obatan tertentu, termasuk niasin (vitamin B3) dan steroid, menurut NIDDK.

Statin untuk menurunkan kolesterol juga bisa berkontribusi, tetapi umumnya manfaatnya (menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke) lebih besar daripada risikonya.

Diabetes tipe 2 tidak memiliki gejala pada fase awal penyakit, menurut American Diabetes Association (ADA), dan ketika ada gejala, biasanya sangat ringan sehingga Anda mungkin tidak menyadarinya.

Gejala-gejala itu mungkin termasuk:

-Perlu sering buang air kecil.

-Merasa sangat haus dan lapar, padahal sudah makan dan minum.

-Banyak orang tidak pernah tahu mereka menderita diabetes sampai mengalami gejala komplikasi diabetes seperti mati rasa di kaki mereka, tekanan darah tinggi, penglihatan kabur dan infeksi kulit.(JPNN.com)

 

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Waspada, 6 Faktor Ini Bisa Meningkatkan Risiko Anda Terkena Diabetes Tipe 2“. Pada edisi Rabu, 17 November 2021.
(Visited 19 times, 1 visits today)

Komentar