Sabtu, 27 November 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Keren! Mahasiswa UNG Sulap Biji Rambutan Jadi Tepung

Oleh Admin Hargo , dalam Edukasi , pada Kamis, 21 Oktober 2021 | 19:05 PM Tag: , , , , ,
  Salah satu karya mahasiswa KKN Tematik UNG di Desa Kaaruyan, Boalemo. (Foto: Istimewa)

Hargo.co.id, GORONTALO – Mahasiswa Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik Universitas Negeri Gorontalo (UNG) Tahun 2021 berhasil membuat tepung dengan bahan dasar biji rambutan.

Hal itu terungkap pada kegiatan Pelatihan Inovasi Pengolahan Sumber Daya Lokal Sebagai Upaya Pengembangan Potensi Desa, di Desa Kaaruyan, Kecamatan Mananggu, Boalemo, Senin, (18/10/2021).

Koordinator Desa (Kordes) KKN UNG Desa Kaaruyan, Afdal Djauhari didampingi Kartika Pulogu selaku Sekretaris menjelaskan, bahwa Desa Kaaruyan adalah desa yang mempunyai potensi buah rambutan begitu melimpah.

“Kami diberi tugas oleh kampus untuk bisa membantu desa dalam mengembangkan potensi yang dimiliki. Dan kami melihat buah rambutan di Kaaruyan sangat melimpah, makanya kami mencoba untuk memproduksi berbagai produk berbasis buah rambutan. Salah satunya adalah tepung biji rambutan,” kata Afdal.

Selanjutnya, produk tersebut katanya, akan segera dikaji lebih lanjut dan dilengkapi dengan kajian terkait kandungan yang terdapat di dalamnya.

“Setelah kami ujicoba, tepung ini karakteristiknya sangat cocok untuk pembuatan cookies,” tambahnya.

Selain tepung dari biji rambutan, KKN UNG Desa Kaaruyan ini juga tengah mencoba memproduksi teh berbahan dasar kulit rambutan. Tak hanya itu, mereka juga berhasil memproduksi handsanitizer berbahan dasar fermentasi nira yang ada di Desa Kaaruyan.

Kepala Desa Kaaruyan, Ronald Rampi, menyampaikan apresiasi yang begitu tinggi kepada mahasiswa KKN UNG. Menurutnya, kehadiran mahasiswa telah mampu membangkitkan semangat seluruh komponen dalam membangun dan mengembangkan potensi Desa.

“Ini menjadi pondasi pembangunan ekonomi desa melalui pengembangan potensi desa,” ucapnya.

Ia pun berkomitmen akan menindaklanjuti hasil produksi mahasiswa melalui program kerja Pemerintah Desa. Lebih lanjut iamengimbau masyarakatnya untuk dapat melanjutkan apa yang telah dikaryakan oleh para mahasiswa UNG.

Sebelumnya, pelatihan tersebut dihadiri Kasie Pertanahan Pemerintah Kecamatan Mananggu Minggus Ama, Dosen Pembimbing Lapangan (DPL) Hais Dama, Ketua BPD Kaaruyan Berti Walukow. Dan diikuti oleh pengurus PKK, Dasawisma serta kelompok wanita di Desa Kaaruyan. (*)

Penulis : Abdul Majid Rahman

(Visited 173 times, 1 visits today)

Komentar