Sabtu, 21 Mei 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Awas! Pengusaha Kaya dan Minimarket Jadi Incaran Teroris

Oleh Berita Hargo , dalam Kabar Nusantara News , pada Kamis, 3 Maret 2016 | 16:08 Tag: , ,
  

Hargo.co.id JAKARTA— Aksi Teror yang terjadi  dikawasan Tahmrin Jakarta beberapa waktu lalu, sepertinya bisa terulang lagi, ini terungkap setelah pertemuan rahasia sejumlah terduga teroris di Batu, Malang ternyata menyimpan banyak rencana teror. Salah satu bagian rencana para kelompok teroris ini akan menyasar minimarket dan pengusaha kaya.

Hal ini terungkap setelah polisi berhasil menangkap dua orang teroris berinisial KW alias S dan DA alias S, dari keduanya diketahui kelompok ini sengaja menyasar minimarket dan pengusaha, ditujukan untuk mendapatkan dana demi kelancaran aksi terorisme selanjutnya.

”Jadi, mereka memang mendapat dana dari ISIS, tapi berupaya juga mendapatkan dana dari sumber lain. Caranya menyasar minimarket dan pengusaha,” jelas Kadivhumas Mabes Polri Irjen Anton Charliyan saat ditemui di kantornya.

Dia menuturkan, karena itu penjagaan terhadap fasilitas umum juga terus diperketat. Sehingga, upaya pencegahan dilakukan dengan dua cara, melakukan penangkapan terduga teroris dan menjaga setiap sasaran yang dituju. ”Kami upayakan pencegahan, sebelum ada aksi keji,” terangnya.

Dalam penangkapan terhadap dua orang di Malang itu, diamankan beberapa barang bukti. Di antaranya, tiga pucuk senjata api jenis revolver dan 21 peluru. Anton menjelaskan, senjata ini rencananya akan digunakan untuk melakukan aksi yang lainnya.

”Jadi, aksinya ini direncanakan tidak hanya sekali, tapi beberapa kali. Termasuk untuk mencari dana tersebut,” terang jenderal berbintang dua tersebut.

Tiga senjata revolver itu dipastikan adalahsenjata organik alias terdaftar di lembaga tertentu. Namun, apakah senjata itu merupakan hasil rampasan seperti terduga teroris di Bima yang merampas senjata Kapolsek, dia belum mengetahuinya. ”Senjatanya sedang dipelajari dari mana asalnya,” tegasnya. (idr/byu/flo/jpnn/hargo)

(Visited 2 times, 1 visits today)

Komentar