Rabu, 10 Agustus 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Hipertensi Jadi Komorbid bagi Pasien Covid-19, Lakukan Deteksi Dini

Oleh Admin Hargo , dalam LifeStyle , pada Sabtu, 19 Februari 2022 | 08:05 Tag: , ,
  Ilustrasi tekanan darah tinggi. Foto: iStockPhoto

Hargo.co.id, JAKARTA – Ketua Indonesian Society of Hypertension (InaSH) Erwinanto mengatakan, hipertensi merupakan salah satu komorbid tertinggi dan berbahaya bagi pasien Covid-19.

Karena itu, pasien hipertensi diimbau untuk mematuhi pengobatan Covid-19 dan menggunakan telemedisin yang tersedia.

Menurut dia, hipertensi dapat memperburuk kondisi pasien Covid-19 sehingga diperlukan kewaspadaan khusus.

Dokter spesialis jantung dan pembuluh darah itu mengimbau masyarakat untuk memantau tekanan darahnya sendiri secara teratur di rumah sebagai upaya deteksi dini.

“Jumlah penyandang hipertensi di Indonesia relatif tinggi dan kecenderungannya tidak menunjukkan penurunan dalam satu dekade terakhir,” kata Erwinanto dalam konferensi pers, Jumat (18/2).

Dia mengungkapkan prevalensi hipertensi di Indonesia pada 2018 sekitar 38 persen, tidak berubah dari angka yang didapat pada survei 2007.

“Penyebab tingginya kasus baru hipertensi adalah tingginya faktor risiko hipertensi seperti diabetes melitus atau kencing manis, kegemukan, konsumsi garam yang tinggi, dan merokok,” tutur Erwinanto.

Penyandang hipertensi yang meminum obat dan tekanan darahnya terkontrol di Indonesia dinilai masih sedikit.

Dia mengungkapkan, berdasarkan data Survey May Measurement Month, sekitar 37 persen penyandang hipertensi yang meminum obat mempunyai tekanan darah yang terkontrol atau kurang dari 140/90 mm Hg. (JPNN.com)

 

 

 

 

*) Artikel ini telah tayang di JPNN.com, dengan judul: “Hipertensi Jadi Komorbid bagi Pasien Covid-19, Pakar Imbau Lakukan Deteksi Dini“. Pada edisi Jumat, 18 Februari 2022.
(Visited 42 times, 1 visits today)

Komentar