Kabar Dunia

Mengapa Bisnis Menarik Miliaran Keuntungan dari China ?

×

Mengapa Bisnis Menarik Miliaran Keuntungan dari China ?

Sebarkan artikel ini

Hargo.co.id, China – Data resmi menunjukkan bahwa bisnis asing telah menarik uang dari China dengan kecepatan lebih tinggi daripada yang mereka masukkan.

hari kesaktian pancasila

Pertumbuhan ekonomi yang melambat, suku bunga rendah, dan perselisihan geopolitik dengan AS telah menimbulkan keraguan tentang potensi ekonomi China.

Semua mata tertuju pada pertemuan penting antara pemimpin China, Xi Jinping, dan Presiden AS Joe Biden minggu ini.

hari kesaktian pancasila

Namun, bisnis tampaknya sudah berhati-hati.

“Ketakutan terhadap risiko geopolitik, ketidakpastian kebijakan dalam negeri, dan pertumbuhan yang melambat mendorong perusahaan untuk memikirkan pasar alternatif,” kata Nick Marro dari Economist Intelligence Unit (EIU).

China mencatat defisit investasi asing sebesar $11,8 miliar (£9,6 miliar) dalam tiga bulan hingga akhir September – pertama kalinya sejak catatan dimulai pada tahun 1998.

Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan asing tidak menginvestasikan kembali keuntungan mereka di China, melainkan menarik uang keluar dari negara itu.

“China saat ini menghadapi pertumbuhan yang melambat dan perlu melakukan beberapa koreksi,” kata juru bicara produsen mesin industri Swiss, Oerlikon, yang menarik 250 juta franc ($277 juta; £227 juta) dari China tahun lalu.

“Pada tahun 2022, kami adalah salah satu perusahaan yang secara transparan mengkomunikasikan bahwa kami mengharapkan perlambatan ekonomi di China akan berdampak pada bisnis kami,” tambah juru bicara itu. “Oleh karena itu, kami mulai lebih awal untuk menerapkan tindakan dan langkah-langkah untuk mengurangi dampak ini.”

China tetap menjadi pasar kunci bagi perusahaan tersebut. Mereka memiliki hampir 2.000 karyawan di seluruh negeri, yang menyumbang lebih dari sepertiga penjualan mereka.

Oerlikon mencatat bahwa ekonomi China masih diharapkan akan mencatat pertumbuhan sekitar 5% dalam beberapa tahun ke depan, “yang merupakan salah satu yang tertinggi di dunia.”

Berita Terkait:  Seorang Bocah Laki-Laki Terinspirasi Film Tom and Jerry, Lompat dari Lantai 26 dengan Payung

Sejak dimulainya pandemi, perusahaan seperti Oerlikon menghadapi tantangan beroperasi di pasar terbesar di dunia.

China menerapkan salah satu lockdown pandemi terketat di dunia melalui kebijakan “zero-Covid”-nya.

Hal ini menyebabkan gangguan dalam rantai pasokan banyak perusahaan, seperti raksasa teknologi Apple, yang sebagian besar memproduksi iPhone-nya di China.

Perusahaan itu sejak itu melakukan diversifikasi rantai pasokannya dengan memindahkan sebagian produksi ke India.

Marro percaya bahwa lebih banyak perusahaan telah memperhatikan seruan untuk diversifikasi tahun ini, karena ketegangan antara China dan AS meningkat dengan pembatasan ekspor baru terhadap bahan baku dan teknologi yang diperlukan untuk membuat chip canggih.

“Kita tidak melihat banyak perusahaan keluar dari China.

Banyak perusahaan multinasional besar telah berada di pasar selama beberapa dekade, dan mereka tidak bersedia melepaskan pangsa pasar yang telah mereka kembangkan selama 20, 30, atau 40 tahun.

Tetapi dalam hal investasi baru, khususnya, kita melihat penilaian ulang.”

Suku bunga rendah

Perusahaan juga mempertimbangkan dampak suku bunga. China melawan tren saat banyak negara di seluruh dunia menaikkan suku bunga dengan tajam tahun lalu.

Banyak bank sentral utama, termasuk Federal Reserve AS dan Bank Sentral Eropa, telah menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi. Biaya pinjaman yang lebih tinggi, yang menjanjikan imbal hasil yang lebih tinggi, juga menarik modal asing.

Sementara itu, pembuat kebijakan di China telah memangkas biaya pinjaman untuk mendukung ekonomi dan industri propertinya yang berjuang. Yuan telah merosot lebih dari 5% terhadap dolar dan euro tahun ini.

Daripada menginvestasikan kembali pendapatan China ke negara itu, bisnis menghabiskan uangnya, kata European Union Chamber of Commerce in China.

Berita Terkait:  Seorang Bocah Laki-Laki Terinspirasi Film Tom and Jerry, Lompat dari Lantai 26 dengan Payung

Mereka menambahkan: “Mereka yang memiliki uang tunai dan pendapatan berlebih di China semakin mentransfer dana ini ke luar negeri, di mana mereka akan mendapatkan imbal hasil investasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan investasi di China.”

Beberapa perusahaan telah menarik pendapatan dari China sebagai “bagian dari siklus jangka panjang” mereka untuk mengambil keuntungan “begitu proyek mereka mencapai skala dan profitabilitas tertentu”, kata Michael Hart, presiden American Chamber of Commerce in China.

“Penarikan keuntungan tidak selalu menunjukkan bahwa perusahaan tidak puas dengan China, melainkan bahwa investasi mereka di sini telah matang.”

Hart mengatakan itu “menggembirakan karena berarti perusahaan dapat mengintegrasikan operasi China mereka ke dalam operasi global mereka.”

Perusahaan elektronik kedirgantaraan berbasis Kanada, Firan Technology Group, menginvestasikan hingga C$10 juta ($7,2 juta; £5,9 juta) di China selama dekade terakhir, dan menarik C$2,2 juta dari negara itu tahun lalu dan pada kuartal pertama 2023.

“Kami sama sekali tidak keluar dari China. Kami menginvestasikan dan mengembangkan bisnis kami di sana dan mengeluarkan uang tunai berlebih untuk diinvestasikan di tempat lain di dunia,” kata presiden dan chief executive perusahaan, Brad Bourne.

“Uang tunai berlebih di China dan membawanya kembali untuk membantu mendanai akuisisi AS kami baru saja merupakan manajemen kas yang bijak, dan itu berarti bahwa pinjaman kami berkurang,” tambahnya.

Ketidakpastian ke depan

Analis mengatakan masih banyak ketidakpastian tentang apa yang akan terjadi ke depan – baik dari segi suku bunga maupun hubungan China-AS.

Bank sentral China bisa bergerak untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut tahun ini untuk mendukung ekonominya, kata Dan Wang, ekonom utama Hang Seng Bank China.

Berita Terkait:  Seorang Bocah Laki-Laki Terinspirasi Film Tom and Jerry, Lompat dari Lantai 26 dengan Payung

Menurunkan suku bunga bisa menambah tekanan pada yuan yang sudah melemah. “Ada ruang yang sangat terbatas untuk pelonggaran moneter saat ini karena tekanan depresiasi mata uang,” katanya.

“Jika sentimen ekonomi membaik bulan depan, dapat dikatakan dengan aman bahwa China akan menurunkan suku bunga. Tetapi jika sentimen tidak membaik, bank sentral akan menghadapi keputusan yang sangat sulit.”

Bisnis bersikap optimis dengan pertemuan antara Presiden Xi dan Biden yang akan datang, kata Mr. Marro dari EIU.

“Pertemuan langsung antara dua presiden biasanya memberikan pengaruh penstabilan pada hubungan bilateral. Kami juga telah melihat sejumlah diplomasi antara AS dan China selama beberapa bulan terakhir, yang telah berkontribusi pada perasaan bahwa kedua belah pihak berusaha menahan hubungan ini,” katanya.

“Meskipun begitu, tidak perlu banyak hal untuk membuat semuanya kacau lagi. Sampai perusahaan dan investor merasa bahwa mereka dapat berlayar dengan lebih pasti, tekanan terhadap investasi asing ke China akan terus berlanjut.” (Annabelle Liang/BBC)



hari kesaktian pancasila