Jumat, 1 Juli 2022
Dari Gorontalo untuk Indonesia



TERUNGKAP: Ukuran Kemaluan Hitler Sangat Kecil

Oleh Berita Hargo , dalam Kabar Nusantara News , pada Selasa, 1 Maret 2016 | 13:24 Tag: ,
  

Pria yang memiliki gangguan seperti itu biasanya harus buang air kecil dalam posisi duduk. Mereka juga kesulitan melakukan senggama.Selain itu, testosteron juga berperan dalam perkembangan mr p secara umum dan membantu testis jatuh ke kantung skrotum. Bila kekurangan hormon ini saat perkembangan, maka janin akan membentuk kemaluan yang kecil dan ada satu atau kedua testis yang tidak turun.

“Ini adalah kondisi yang kompleks dan terjadi bersamaan akibat kekurangan testosteron pada titik kritis dalam perkembangan janin,” kata Kramer.

Kedokteran modern sudah bisa membantu bayi yang lahir dengan kondisi tersebut. Tapi tentu saja dokter di zaman Hitler (1889 – 1945) belum bisa melakukannya.

Sayangnya memang tidak mungkin memastikan apakah Hitler memang menderita hipospadia atau mikropenis. Walau begitu, menurut Kramer tak mengejutkan jika Hilter memiliki kadar testosteron yang rendah. Itu terlihat dari wajah Hilter yang bersih dari rambut, kecuali kumis kecilnya.

Hitler juga memiliki perawakan yang kecil dan tidak diketahui apakah pernah menjalin hubungan romantis. Bukan hanya itu, menurut catatan medis Hilter diketahui mendapatkan suntikan hormon untuk mendongkrak libidonya. (livescience/ps/mas/jpnn/hargo)

(Visited 2 times, 1 visits today)

Laman: 1 2


Komentar