Kamis, 21 Oktober 2021
Dari Gorontalo untuk Indonesia



Benci Sayang

Oleh Admin Hargo , dalam DI'SWAY , pada Sabtu, 18 September 2021 | 10:05 AM Tag: , , ,
  Benci Sayang - DI'SWay

Oleh : Dahlan Iskan

KASIH sayang itu jiwa asli manusia yang dibawa sejak lahir. Kebencian itu datang akibat pendidikan dan lingkungan.

Itu bukan kata-kata ciptaan saya. Itu saya gubah dari salah satu isi grup WA. Saya diikutkan di dalamnya.

Lebih 10 grup WA yang saya ikuti setiap hari. Ada yang sangat oposisi. Ada yang sangat pro. Ada pula yang memperjuangkan sikap moderat.

Tentu ada juga grup WA yang sangat pribumi. Saya ada di dalamnya. Tapi saya ikut dalam grup yang sangat Tionghoa.

Soal kalimat-kalimat yang saya sadur tersebut dari grup WA yang memperjuangkan sikap moderat. Banyak kiai di dalamnya. Banyak juga profesor dan doktor.

Saya tidak mempersoalkan apakah kredo tersebut benar. Juga tidak bertanya: apakah itu didasarkan pada penelitian ilmiah.

Setidaknya itu memberikan gambaran baru bagi saya. Yang sejak kecil sudah mendapat penjelasan: semua sifat yang melekat pada manusia itu warisan sejak Nabi Adam. Termasuk unsur kebencian dan kejahatannya.

Memang, kalau saya ingat, saya pernah terpengaruh orang tua: membenci Pak De, kakak ibu saya. Sampai-sampai salah satu tanamannya saya tebang. Secara sembunyi-sembunyi –tapi ketahuan.

Orang tua saya sebenarnya tidak mendidik saya untuk membenci Pak De. Orang tua selalu mengajarkan untuk menghormati orang yang dituakan. Tapi saya pernah mendengar –sebagai anak kecil– orang tua yang sedang ngobrol dengan kakak saya yang sudah dewasa: betapa ibu saya menderita akibat Pak De. Pun itu hanya cerita. Obrolan. Semacam rerasan –mungkin disebut curhat di zaman sekarang. Atau kelasnya lebih rendah dari curhat. Mungkin hanya karena tidak ada bahan omongan lain. Padahal orang itu kalau lagi duduk-duduk harus saling bicara. Di desa duduk-duduk memang bisa lebih banyak dari sibuk-sibuk.

Baik mana: lebih banyak bisa duduk-duduk yang membuat keluarga berinteraksi atau lebih banyak sibuk sampai tidak bisa memperhatikan keluarga?

Dalam kasus mengobrolkan Pak De itu jelas pengaruhnya pada saya: jadi membenci Pak De. Padahal orang tua saya sendiri, dalam kehidupan sehari-hari, saya lihat, bersikap sangat hormat pada Pak De. Hanya saja ayah saya selalu merasa tidak enak di setiap bulan puasa. Ia harus menggantikan Pak De jadi imam salat tarawih –karena hafalan ayat-ayat kitab sucinya lebih banyak. Dengan demikian di 27 rakaat itu –unit gerakan dalam salat– bisa selalu menampilkan surah –kumpulan sejumlah ayat– yang berbeda.

Isi obrolan yang didengar anak kecil pun bisa menimbulkan dorongan perbuatan menumbangkan tanaman.

Itu baru obrolan. Yang didengar secara tidak sengaja.

Masih ditambah obrolan sesama teman. Atau buku pelajaran.

Pengajaran di sekolah yang berulang-ulang lebih dahsyat lagi. Jadinya, ketika remaja, begitu banyak yang harus saya benci: Yahudi, Kristen, orkes melayu dari desa tetangga, Bani Ummaiyyah, Abu Jahal, pemain voli dari sekolah sebelah, tikus yang pernah makan kulit tumit saya sampai berdarah –saat saya tidur lelap di atas tikar. Saya juga membenci cangkul yang pernah membuat satu jari kaki saya hampir putus. Saya kencingi luka itu –begitulah salah satu cara pengobatan di sawah– sebelum meneruskan mencangkul lagi.

Setelah dewasa saya ke makam Pak De. Saya minta maaf di makam itu. Saya sudah berubah dari benci ke yang lebih netral.

Dari benci ke netral bisa juga karena pendidikan –termasuk pergaulan yang lebih luas, bacaan yang lebih bervariasi dan sikap kritis kepada apa saja.

Minggu lalu saya membaca artikel seorang dokter asal Mesir di Wall Street Journal: Tawfik Hamid. Yang sudah lama menjadi warga negara Amerika. Yang di Amerika bergiat di gerakan mengurangi sikap ekstrem di kalangan Islam.

Salah satu metode yang ia pakai adalah: membawa gelas warna-warni. Ia tidak yakin berhasil: kebencian dilawan dengan kebencian.

Salah satu penyebab ekstrem, katanya, adalah sudut pandang. Di bidang apa pun. Termasuk sudut pandang terhadap bunyi satu ayat di dalam kitab suci. Tafsir. Sudut pandang dari penafsir. Yang bisa saja berbeda dengan penafsir yang lain. Apalagi di zaman yang beda. Dan di bangsa yang tidak sama.

Air Zam-Zam pun –air yang tidak pernah habis dari sumber yang letaknya sekitar 33 langkah dari Kakbah– warnanya sama.

Tapi tuangkanlah air Zam-Zam itu ke gelas yang warnanya berbeda. Lalu lihatlah air itu. Warna gelas akan membuatnya tampak berbeda.(Dahlan Iskan)

Komentar Pilihan Dahlan Iskan di artikel berjudul Bulan Madu

Hariyanto
Sayang masa bulan madu pres dan wapres tidak dibahas. Masih suasana bulan madukah, sudah berakhir, atau bahkan tidak pernah bulan madu sama sekali. Apakah juga termasuk pengantin terpaksa, yang belum siap jadi pengantin, apa lagi bulan madu.

Mister low
Siklus Revolusi: saat revolusi kisruh (dengan musuh), setelah revolusi kisruh (dengan teman)Setelah kisruh rusuh (dengan saingan) setelah rusuh misuh-misuh (krn kalah)setelah kalah: kisruh-rusuh-misuh (pendukungnya),

Damai Sejahtera
Ga menarik Tali ban terus yang di bahas,  Sekali kali juga bahas Tali bh mbah Note; bh di baca kutang Siapa tahu ada uang di balik kutang

Ratik Wara
Bulan madu. Analogi yang menarik. Bulan madu yang indah akan dihentikan oleh kenyataan. Mereka bertengkar, biasa saja. Toh, itu urusan rumah tangga mereka. Biarkan saja rumah tangga mereka berjalan. Mereka belajar. Sebagai tetangga tidak ikut campur. Waktu yang akan mendewasakan (meskipun juga ada, yang tua masih belum dewasa, pikirannya). Doakan saja. Semoga jadi sakinah mawadah warahmah. Taliban, jangan ada KDRT. Kalau ketahuan, bisa-bisa “polisi” akan turun tangan. Bulan madu, kalau habis madunya jangan mencari madu lagi. Produksi madu sendiri saja.

Kata dasarnya “percaya”. Fonem /k, /p/, /t/, dan /s/ di awal kata jika mendapat imbuhan akan luluh. Jadilah “memercayai”.

Pryadi Satriana
Ada bbrp pengecualian thd peluluhan fonem /k/, /p/, /t/, /s/: 1. Tetap ‘mempunyai’, bukan ‘memunyai.’ 2. ‘Kaji’ bisa menjadi ‘mengaji’ (mendaras Al-Qur’an) atau ‘mengkaji’ (mendalami suatu permasalahan). 3. Kata dg konsonan rangkap tidak luluh: memPRotes, menTRansfer, memBLokir, mengKLarifikasi, mengKHususkan, dsb. 4. Kata dg imbuhan bertingkat /me-, pe-, -i/ dan /me-, pe-, -kan/ tidak luluh: mempelajari, memperhatikan, mempertanyakan, dsb. Semoga bermanfaat. Salam.

Disway 17088179
Masalah klasik. Sama2 bertahan pada kebenaran menurut isi otaknya. Tapi masih lumayan, bertengkar karena mempertahankan prinsip yg dianggap benar, daripada adem ayem konsolidasi agar lancar bagi2 jabatan dan uang.  Pilih mana, rumah tangga yg terus bertengkar untuk mendialogkan prinsip2 kebenaran, atau yg adem ayem, sepakat tidak saling ganggu, saat suami dan istri sama2 mengajak selingkuhannya di kamar berbeda dalam satu rumah? Agar tidak repot bayar hotel..

Liam
kalau di Buddha ada istilah enlightment , yang saya anggap sebagai kondisi surgawi. di buku Eight Path To Enlightment oleh Surya Das, seorang seeker bule barat bertanya kepada seorang Lama ; “Enlightment itu rasanya seperti apa ?” Si Lama menjawab : “rasanya seperti keadaan yang anda rasakan setelah anda bersin, atau perasaan yang anda rasakan ketika anda organsme. waktu membaca pertams kali, otak saya langsung berpikir, njir…kalo permanen sensasi seperti itu, patut dinamakan sebagai sesuatu yang surgawi. moment englightment cuma pernah saya rasakan sekali, hanya sepersekian detik, sekitar waktu umur 20 ,waktu itu saya lagi naik motor, pikiran dan perasaan sangat kusut, takut dan gamang akan masa depan. Lalu moment itu datang, sebuah pemikiran muncul yang kalau disederhanakan , pas mirip apa yang dikatakan GusDur , ” Gitu Aja Repot, biar Langit yang atur” . Waktu itu sangat spesial , bukan moment Aha! biasa , karena terasa di sekujur jiwa dan fisik , persis seperti habis bersin. ah jadi melantur, mabuk kopi lagi.

(Visited 17 times, 1 visits today)

Komentar