Metropolis

Lanjutan Sidang Kerusuhan Pohuwato, PH Terdakwa: Saksi JPU Tak Buktikan Adanya Penghasutan

×

Lanjutan Sidang Kerusuhan Pohuwato, PH Terdakwa: Saksi JPU Tak Buktikan Adanya Penghasutan

Sebarkan artikel ini
Lanjutan Sidang Kerusuhan Pohuwato, PH Terdakwa_ Saksi JPU Tak Buktikan Adanya Penghasutan
Suasana sidang lanjutan kasus kerusuhan Pohuwato dengan menghadirkan saksi dari Jaksa Penuntut Umum (JPU), Selasa (23/1/2024).

Hargo.co.id, GORONTALO – Sidang kasus kerusuhan Pohuwato kembali di gelar Pengadilan Negeri (PN) Gorontalo. Bertempat di ruang sidang Tipikor dan Hubungan Industrial Gorontalo, sidang dengan agenda pemeriksaan saksi dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) itu, menghadirkan 3 saksi dari pihak Kepolisian.

Berita Terkait:  Tabrakan Maut di Jalan Eks Andalas, Seorang Mahasiswa Meregang Nyawa

hari kesaktian pancasila

Oleh kuasa hukum masing-masing terdakwa, keterangan saksi yang dihadirkan JPU dianggap tak membuktikan para terdakwa melakukan upaya penghasutan.

“Yang terungkap tadi, lebih banyak ke pengerusakan padahal tuntutannya itu penghasutan dan beberapa itu yang masih kurang jelas bukti penghasutan yang didakwaan ke klien kami itu,” ujar Abdul Wahidin Tanaiyo, saat ditemui usai sidang.

Berita Terkait:  Bawa Paket Sabu, Remaja Asal Limboto Diringkus Polisi

Example 300250

Muhamad Furqon, salah satu PH terdakwa juga menyebutkan, hingga saat ini dirinya meyakini bahwa dakwaan yang dialamatkan kepada klienya RS, belum bisa dibuktikan. Terlihat dari keterangan para saksi dari JPU, tidak hanya berfokus pada masalah pengerusakan.

“Sampai dengan hari ini itu belum bisa dibuktikan. Saksi yang dihadirkan hanya menjelaskan masalah pengerusakan tetapi untuk penghasutan pasal 160 itu belum ada,” tambah Muhamad Furqon.

Berita Terkait:  Mayat yang Ditemukan di Pelabuhan Kwandang, Saat di RS Petugas Temukan Obat Hipertensi

Sementara Andi H. Umar, kuasa hukum terdakwa lain menjelaskan, agenda sidang kali adalah putusan sela sekaligus pemeriksaan saksi dari pihak JPU. Dimana keterangan para saksi yang dihadirkan dibantah oleh para terdakwa.

hari kesaktian pancasila

“Tadi bisa disaksikan sendiri bahwa dari ketiga orang saksi yang dihadirkan, banyak keterangan saksi yang dibantah oleh terdakwa. Kita bisa simpulkan, bahwa aksi yang terjadi di Pohuwato pada 21 September 2023 itu bukan semata-mata aktifitas terdakwa, melainkan luapan massa, sehingga aksi ini benar-benar dilakukan oleh banyak orang, bukan hanya terdakwa yang terdaftar dan disidangkan hari ini,” jelasnya.

Berita Terkait:  Oknum Polisi Diduga Aniaya Anak 17 Tahun dengan Senjata Api, Kapolda: Terbukti, Akan Ditindak Tegas

Sebagai informasi, sidang untuk ke 15 terdakwa akan kembali dilanjutkan pada 30 Januari 2024, dengan agenda pemeriksaan saksi dari JPU.(*)

Penulis: Riyan Lagili 

Berita Terkait:  Lagi, Polisi Amankan Bandar Judi Togel di Kota Gorontalo



hari kesaktian pancasila